Bagian 9: “Nangis Nggak Nangis”

Bagian 9: “Nangis Nggak Nangis”

Ary--

Kalau cinta sudah membara (aha-aha)

Rindu jadi menggebu-gebu (uhu-uhu)
Janji, janji seribu janji
Janji apel di malam ini

Pacarku tak ada di rumah (aha-aha)
Malam minggu jadi kelabu (uhu-uhu)
Dalam hati ngomel sendiri
Akhirnya aku pulang pergi


yamaha--

Aku tak mau
Malam ini kecewa (ya, ya, ya, ya, ya)
Kuambil gitar
Kupanggil teman-temanku (tu, wa, ga, pat)

Suka-suka nyanyi di pinggir jalan
Suka-suka joget di pinggir jalan (buka dikit, jos)

Bernyanyi walau bukan dangdut asli
Yang penting goyangnya (asyik, asyik)
Berjoget walau bukan dangdut asli
Yang penting kita bisa happy

Suka-suka nyanyi di pinggir jalan
Suka-suka joget di pinggir jalan (buka dikit, jos)

-Lbdjs, Dj yang penting happy

֍♠♠♠♠֍

“Nangis aja kalo memang mau nangis, tuhan nggak menciptakan air mata cuma buat orang yang lemah. Itu namanya emosi, yang kita tahu kita cuma perlu menggunakan sebaik – baiknya emosi dan perasaan kita, nangis bukan berarti lo gagal jadi manusia.”

>>>***<<<

Aji misah misuh di boncengan Mamanya, “Mama kenapa deh, katanya mau nginap di bandung?” Tanya Aji, memeluk Mamanya dari belakang. Kencannya dan Jingga harus batas, setelah pernyataan cinta yang absurd dan kelewat aneh bersama Jingga, Aji mendapat telpon tiba – tiba dari Mamanya. Padahal kan Aji seharusnya mengantar Jingga, kalo begini mah Aji terlihat sangat tidak gantle di hadapan Jingga, walau Aji masih bertanggung jawab untuk memesankan Jingga ojek online.

“Maafin aku serius, aku nggak tau kalo Mama nggak jadi nginap di bandung,” Ujar Aji dengan perasaan yang tidak enak sama sekali pada Jingga, wajahnya menampilkan raut yang sangat bersalah. Jingga tertawa pelan, “Jiyah…udah pake aku kamu aja, kalo macarin buaya mah emang beda, langsung sat set sat set aja.” Balas Jingga, Aji turut tertawa pelan memeluk Jingga gemas.

“Kok aku punya cewek gemes banget deh!” Peluk Aji, menggoyangkan tubuh Jingga kekanan dan kiri yang masih ia dekap di dalam dadanya. Jingga turut terkikik kecil. Jingga cukup mengerti kondisi Aji kini, walau Jingga berstatus pacar Aji, Jingga tidak akan pernah menggeser posisi seorang Mama di hati Aji, wajar saja rasanya jika Aji lebih memilih Mamanya dibanding dirinya, bahkan sungguh durhaka jika rasanya Aji lebih memprioritaskan Jingga yang baru dikenalanya dibanding Mamanya yang sudah merawatnya bertahun – tahun.

“Ojeknya udah datang,” Ingat Jingga melihat ojek pesanannya telah tiba, awalnya Aji akan memesankan taxi untuk Jingga. Namun, Jingga bersikeras untuk memesan ojek saja, katanya malam di Jakarta itu indah, sayang hanya dilewatkan tanpa merasakan angin malam. Lagipula, belum terlalu larut untuk Jingga pulang, karena tak bisa menolak Jingga, Aji hanya mengangguk pasrah, memaikan jaket yang sengaja ia bawa di tubuh Jingga.

“Kalo dingin, jangan peluk abang ojolnya ya. Rapatin aja jaketnya, lain kali bakal aku bawa jaket lebih tebal dari biasanya kalo kita jalan – jalan lagi.” Ujar Aji mengancingkan reslting jaket yang dikenakan Jingga. Mendengar penuturan Aji, Jingga tertawa, “Peluk aja deh, kapan lagi coba bisa peluk akang ojol ganteng. Iya nggak bang?” Goda Jingga. Aji menatap abang ojek Jingga tajam, sang empu yang ditatap hanya memberikan cengiran lebar.

“Peace bang, saya punya istri dirumah.” Ujar abang Ojek tersebut yang langsung disambut tawa oleh Aji dan Jingga.

“Yaelah, bang. Percaya aja sama si Aji. Dia mah mana bisa ninju, kebiasaan main boneka soalnya.” Ucap Jingga mengada – ada, duduk nyaman di boncengan ojek pesanannya.

“Yang pelan ya bang, cewek saya itu susah dapatnya. Entar saya kasih bintang lima sama tip kalo cewe saya selamat, aman, dan nyaman sampe rumah,” Pesan Aji bercanda, yang ternyata diangguki serius oleh ojek pesanan Jingga.

“Lebay!” Komentar Jingga, “Udah ah bang, nggak jadi – jadi nih kita berangkat kalo masih ngeladenin nih orang,” Jingga melambai pada Aji diiringi dengan suara klakson motor abang Ojek. Aji turut melambai, terus memandang Jingga yang semakin hilang dari pandangannya.

“Gara – gara Mama, Aji batal kencan nih sama Jingga,” Aji masih menggurutu, bertepatan dengan Mama yang berhenti di lampu merah. Mama mencubit paha Aji kuat, “Kamu tuh jahat banget deh sama Mama, Ji. Ini Mama seabad sekali doang minta tolong jemput, udah misah misuh aja daritadi. Lagian ini sih namanya Mama nggak dijemput. Wong Mama yang bawa motornya,” Setelah lama menahan sabar mendenger gerutuan Aji, akhirnya Mama bisa membalas semua perkataan Aji.

Aji menaruh kepalanya di pundak Mama, “Iya – iya Aji yang salah, Mama pernah salah.” Balas Aji cemburut, Mama hanya geleng – geleng kepala, kadangkala Mama berpikir badan Aji saja yang sudah besar. Namun, jika dilihat dari sifatnya, Mama merasa Aji masih Aji yang sama saat merengek kepadanya hanya karena sebuh mainan robot.

“Durhaka ih sama Mama,” Komentar Mama, Aji tidak lagi membalas perkataan Mama, menyamankan posisinya di boncengan Mama memeluk wanita yang selalu memperbudaknya hanya untuk membeli garam di warung. Aji merasa lelah, oleh karena itu ia senantisa memeluk Mamanya, pelukan Mama itu terasa seperti pulang. Walau Aji bahagia dengan Jingga malam ini, Aji masih tidak merasakan perasaan lega pada dirinya, ada banyak hal yang membuatnya sesak entah karena apa. Jika ditelisik, Aji tak jauh berbeda dengan remaja labil yang kini tengah terjebak cinta monyet pada teman sekelasnya, mau diungkapkan kepalang malu ditolak, tidak diungkapkan hatinya panas dicengcengi oleh teman sekelas, kalo begini Aji merasa satu dengan lagu Raisa, serba salah dirinya.

Perlahan motor Mama melaju pelan, Aji tidak heran jika Mama yang membawa motor, rasanya jika ia dilombakan dengan Mamanya yang membawa motor dan ia yang bersepeda, Aji yakin kayuhan sepedanya jauh lebih kencang dari Mama. Angin malam menyapa kulit Aji dingin, ternyata kameja milik Enza tidak membantunya sama sekali untuk menghalau dingin, “Mama kedinginan?” Tanya Aji perhatian, sebab Mama yang hanya memakai kaos lengan panjang. Walau agak tebal, Aji tetap takut nantinya Mama masuk angin.

Mama menggeleng, “Nggak,” Jawab Mama, beberapa saat tidak ada percakapan antara Aji dan Mama. Padahal biasanya, Aji dan Mama akan selalu bertukar cerita tentang apa saja, entah itu tentang tetangga baru mereka yang baru membeli lemari baru, atau tentang tiga anabul Aji yang semakin hari semakin membuntal di rumahnya. Sebagai orangtua, tentu Mama sadar bahwa Aji lebih diam dari biasanya, diantara anak – anaknya, Mama sangat hafal dengan tabiat Aji yang tak pernah bisa berhenti bicara, dan mendapati Aji yang diam tentu Mama merasa heran.

Mama tidak akan memaksa Aji untuk menceritakan masalahnya. Toh, biar pecicilan gitu, Aji tetaplah laki – laki dewasa, mungkin masalah kali ini memang bukan ranah Mama untuk mencampurinya. “Abang mau wedang jahe nggak? Entar kita mampir dulu aja kalo abang emang mau,” Ajak Mama. Aji tersenyum kecil, semenyebalkan apapun Mama setiap harinya, Mama menjadi orang yang paling mengerti Aji. Walau Mama lebih sering berteriak kepadanya dibanding berkata lembut saat berbicara dengan Enza, atau Mama yang selalu menolak permintaanya dan hampir mengabulkan semua permintaan Mas Arya, Mama selalu menjadi orang pertama yang tau dan mengerti suasana hatinya.

Biasanya Aji akan minum wedang jahe bersama kapten Chandra di kursi teras rumah setiap malamnya, saat – saat itu Aji akan mendengar banyak cerita petuah dari Bapak setiap malam. Entah itu tentang pertemuan Mama dan Bapak yang katanya sudah lebih melegenda dibanding kisah Romeo dan Juliet, atau tentang betapa nakalnya Mas Arya dulu ketika Aji belum ada. Tidak akan ada malam, dimana Aji melewatkan momen itu bersama Bapak. Suara berat dan tawa Kapten Chandra itu sudah seperti lagu pengantar tidur untuk Aji, karena sebelum hari – harinya berkahir, Bapak akan menjadi orang terkahir yang ia jumpai, dan itu terus menjadi kebiasannya hingga kini.

“Aji, udah pulang mainnya bang? Tumben, biasanya sampe jam sepuluh.” Suara Kapten Chandra mengintrupsi kegiatan Aji yang tengah melapas sepatunya, duduk di teras rumah dengan segelas wedang jahenya. Aji tersenyum menyalimi tangan Bapak, kemudian duduk di samping Bapak.

“Memangnya bapak nggak kangen Aji? Aji kangen bapak soalnya hehe,” Bapak menepuk pundak Aji kemudian tertawa, “Udah bilang kangen, pasti ada maunya nih.” Ujar Bapak, yang langsung diangguki oleh Aji.

“Bapak, Aji mau cerita. Kalo Aji bilang Aji bisa pacaran sama model terkenal dari jepang, Bapak percaya?” Tanya Aji antusias, sebab saat Aji bertanya pada orang – orang banyak yang mengatakannya untuk segera bangun dari mimpinya, padahal Aji tidak tengah tidur sama sekali.

Bapak mengangguk – angguk serius,  “Percaya, toh. Kenapa bapak nggak percaya? Orang anaknya bapak ganteng gini, siapa yang bisa nolak. Iya nggak?”

Aji tertawa, momen yang paling ia senangi ketika bersama bapak itu saat bapak mepercayai semua perkataanya. Aji tidak perlu bersusah payak menjelaskan, bapak selalu percaya padanya. Dipercaya seperti itu oleh Bapak, membuat Aji lega, “Aji bilang ke teman – teman, katanya Aji Cuma ngimpi, padahal mah enggak. Aji beneren punya pacar model dari jepang.” Kesal Aji, kembali menggerutu mengingat perkataan teman – temannya.

“Banyak tidur lo, Ji.”

“Bangun gih, Ngalu mulu sih boy.”

Bapak mengusap kepala Aji lembut, “Jangan kesal cuma karena itu, nggak baik. Capek – capekin hati sama pikiran Aji saja. Teman – teman Aji nggak percaya, ya sudah gapapa. Orang yang mau percaya pasti percaya sama perkataan Aji, yang nggak mau percaya, sekeras apapun Aji suruh, mau sampai jungkir balik, kayang juga, sampe punggung Aji patah, mereka nggak akan percaya. Aji tuh harus banyak – banyakin senyum aja, masa Aji mau ngontrol semua manusia yang ada di bumi ini buat percaya sama Aji.” Nasehat bapak.

Aji mendelik kesal, “Tapi kan pak, Aji orangnya selalu jujur, masa Aji bohong ke mereka. Apa gunanya coba?”

Bapak tertawa, “Sekarang bapak tanya, gunanya Aji koar – koar ke mereka juga untuk apa?” Tanya Bapak yang dibalas keterdiaman oleh Aji. Niat Aji sesungguhnya memberitahu itu kepada teman – temannya tentu saja untuk pamer, kan Aji bisa memacari model cantik dari jepang, siapa yang bisa coba? Aji yakin keberuntungannya untuk beberapa bulan kedepan habis hanya karena model cantik tersebut.

Noh, Kan. Niatnya udah nggak bagus duluan. Kalo Aji pengen dilihat itu, nggak perlu koar – koar toh, Nak. Pasti nanti orang – orang bakal tau sendiri, Aji Cuma perlu fokus sama diri Aja. Coba bayangin, Aji udah koar – koar eh taunya si model cantik pacar Aji itu Cuma numpang nama supaya nggak kena skandal. Bapak bukan suudzon ya, ini bapak ngasih perumpamaan doang.”

Jika ditanya, Aji rindu mengulangi setiap malamnya bersama Bapak. Bagi Aji, bapak itu lebih menginspirasi dibanding tokoh – tokoh terkenal yang ia tahu. Aji memeluk Mama lebih erat, “Ma, Aji rindu kapten,” Bisik Aji pelan, selama empat tahun kehilangan di keluarga Chandra, tidak ada pernah satupun yang berani membahas tentang Bapak di depan Mama. Tentang betapa mereka sangat rindu pada sosok kapten yang selalu menjahili mereka, tentang betapa hati mereka begitu sakit setiap harinya menunggu sosok itu akan kembali pada mereka secara tiba – tiba. Aji menitikkan air matanya, di tengah lengangnya malam jalan yang berkendara, Aji menangis terisak di punggung Mama, membuka kembali luka lama yang sudah ia pendam selama empat tahun belakangan.

Hari ini, Aji biarkan Mama tau tentang lukanya, Aji biarkan Mama tau tentang tangisnya yang terus berusaha ia sembunyikan. Rindunya menumpuk yang semakin lama Aji merasa ia mulai tenggelam dengan ribuan rasa sakit yang berbalut rindu, “Ma, Aji rindu bapak,” kali ini bisikan Aji lebih pelan, dan tangisnya semakin kencang walau taka da suara isak yang keluar dari belah bibirnya. Mama tidak merespon apapun selain hanya terus melanjutkan perjalanan, ia biarkan Aji mengeluarkan semua sedihnya, siapa bilang Mama tak merindukan sosok laki – laki yang sudah mengisi hatinya selama ini? Mama merindukannya setiap malamnya. Diam – diam air mata mama tumpah. Namun, ia biarkan kristas bening itu berlalu begitu saja, jika Mama turut menangis dan larut dalam kesedihan ini, siapa yang akan menopang anak – anaknya nanti. Bahkan dengan Aji malam ini, denyut sakit di hatinya tak bisa ia elakkan. Dibanding seluruh anggota keluarga Chandra, dibanding dirinya, Mama sangat tahu siapa yang paling kehilangan sosok kapten itu dikeluarga mereka.

“Abang, jangan ditahan rindu sama nangisnya ya,” Ucap Mama pelan, “Mama mau bilang apa ke kapten, kalo anak kesayangannya nangis. Mama minta maaf ya bang, mama nggak bisa jaga kamu.” Batin Mama           

Perjalanan malam itu Aji habiskan dengan tangisnya, untuk malam ini biarkan Aji menjadi laki laki lemah yang cengen, sungguh Aji leleh terus berpura – pura kuat, Aji lelah untuk terlihat baik – baik saja.

***

Mas Arya terkejut mendengar suara teriakan Aji di depan pintu, tangannya yang menopang bobot tubuhnya di kepalan sofa tergelincir, karena posisi yang memang sudah terlalu dekat, Mas Arya tidak sengaja membenturkan kepalanya ke kepala Rojer. Posisi Mas Arya yang kini tengah berbaring di atas Rojer dan mengukung Rojer membuat siapapun orang yang melihatnya akan menafsirkan yang tidak – tidak, ambigu dengan kegiatan yang mereka lakukan.

“MAMA, MAS ARYA—” Aji segera membekap mulutnya melihat Mas Arya dan Rojer yang kini layaknya orang yang berciuman. Aji melototkan matanya berseru panic, berniat berlari membawa Mama untuk melihat kelakuan Mas-nya itu.

Malam ini sepertinya Dewi fortunana sedang menyumpahi Mas Arya habis – habisan, sebab Mama juga sama tercengangnya kini berdiri di samping Aji, “ARYAAAAA SANGGGARAAAA” Teriak Mama menggelegar, alamat lehernya tidak selamat malam ini.

Arya segera berdiri dengan tergesa, Mama menatapnya dengan mata yang memerah menyala bagai bara api didalamnya, Arya meneguk ludahnya kasar, “SEJAK KAPAN KAMU JADI BAJINGAN GINI HAHA?!” Mama berteriak keras, bahkan Enza sampai keluar dari kamarnya dengan wajah pias, bingung dan terkejut melihat kemarahan Mama. Seumur hidup, ini pertama kalinya Enza melihat Mama marah.

“Nggak Ma, dengerin Arya dulu. Ini salah paham.” Arya berusaha menjelaskan. Namun, karena Mama kepalang salah paham, segera Mama ambil apapun barang yang ada didekatnya guna memukul anak sulungnya itu, dan sapu menjadi satu – satunya yang ia temui. Mama mengejar Arya yang sudah berlari, berkali – kali ia layangkan sapu itu pada bokong dan kaki Mas Arya, “Ma, Ma. Dengerin Mas dulu Ma!” Arya terbirit berlari mengelilingi rumah.

“Kamu tuh! Mama malu punya anak kayak kamu. Bisa – bisanya kamu ngelakuin hal itu waktu Mama nggak ada!” Mas Arya sudah ingin menangis, alamat namanya segera dicoret dari kartu keluarga, syukur – syukur jika Mama masih mau mengakui Mas Arya sebagi anaknya. Yang Arya tahu, dirinya kini tengah takut setengah mati Mama mengusirnya dan menelantarkannya menjadi gembel di jalanan.

Enza berlari ke belakang Aji, bersembunyi di balik punggung Aji, matanya berkaca – kaca, bahkan satu Kristal bening berhasil lolos dari matanya, “Abang, Mama sama Mas kenapa?” Tanya Enza terisak, Aji yang menyadari keberadaan Enza menepuk jidatnya.

“Lo ngapain nangis bocil?!” Tanya Aji kesal, Enza yang mendenger Aji semakin terisak, “Senja takut, bang!” mendenger Enza memanggil nama aslinya, Aji sudah ingin tertawa. Begini saja baru saja Enza mau mengakui namanya. Karena tak tega juga, Aji memeluk Enza, mengajak Enza untuk menghampiri Rojer yang kini tengah diam mematung.

“Mbak,” Panggil Aji dengan Enza yang masih setia memeluk pingganya, “Mbak nggak kenapa – kenapa? Mbak diapain aja sama Mas Arya? Apanya yang sakit Mbak? Mbak Syok? Punya traumatis atau giman Mbak?” Aji bertanya panik, Rojer yang ditanyai terdiam, kemudian menangis tersedu – sedu. Enza yang melihat Rojer menangis, turut menangis kencang.

“Abang, Mbak Rojer kenapa nangis?” Enza bertanya terisak dengan tangis kencang, masih dengan memeluk pinggang Aji erat. “Mbak, jangan ragu bilang sama Aji. Gapapa, nanti pasti Mas Arya tanggung jawab.” Ucap Aji selembut mungkin, mengusap punggung Rojer pelan. Rojer menangis semakin kencang, Enza yang memang sudah sentimental turut menangis tidak karuan. Aji bingung, dirinya yang juga sedari awal mellow di jalan bersama Mama, turut tak bisa menahan tangisnya, dan turut menangis bersama Enza dan Rojer.

“Mama, tolong Aji nggak tau mau ngapain!” Teriak Aji sambil menangis. Malam itu, rumah keluarga Chandra penuh dengan tangisan tanpa sebab yang jelas. (bersambung)

 

Sumber: