Puncak Gemilang Kemajuan, 9 Tahun Kota Jambi Terkini Menjelma Menjadi Kota Tangguh

Puncak Gemilang Kemajuan, 9 Tahun Kota Jambi Terkini Menjelma Menjadi Kota Tangguh

--

Fasha-Maulana Konsisten Bawa Kota Jambi Terkini Bertabur Prestasi

JAMBI, JAMBIEKSPRES.CO.ID- Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi, kota dengan beragam keelokannya, saat ini telah bertransformasi dan menjelma menjadi kota tangguh (resillient city) di Indonesia. Dibawah duet kepemimpinan Wali Kota dan Wakilnya, Fasha-Maulana mampu membawa lompatan besar berbagai kemajuan di Kota Jambi. Duet pemimpin Kota Jambi ini telah mengimplementasikan konsep pembangunan yang berkelanjutan dan berkesinambungan (sustainable) selama kurun waktu 4 tahun terakhir, terlebih fondasi itu juga telah dibangun jauh sebelumnya saat Syarif Fasha menjadi Wali Kota Jambi pada periode pertama kepemimpinannya. 

Di era Kota Jambi Terkini, kota yang menjadi ibukota Provinsi Jambi ini telah menapaki fondasi pembangunan yang dibangun di atas tiga dimensi, yaitu mitigasi, adaptasi, dan respons. Aspek mitigasi, Kota Jambi telah membuktikan kesuksesannya dalam upaya penanganan wabah Covid-19, yang menjadi pandemi global sejak tahun 2020 lalu. Kota Jambi mendobrak batas kebiasaan dengan melahirkan berbagai terobosan dan keberanian dalam upaya penanganan wabah virus ini. Hasilnya, penanganan wabah dapat dikendalikan dengan baik, buah manis dari kerja keras pemimpin Kota Jambi yang didukung serta oleh seluruh pihak dan masyarakat Kota Jambi, seiring dengan upaya kontijensi yang berkesinambungan untuk menekan dampak yang lebih besar dari pandemi ini.

Aspek adaptasi menjadi faktor penting dalam wujudkan Kota Jambi yang tangguh dalam berbagai dimensi. Kota Jambi mampu mensejajarkan dirinya dalam barisan kota besar yang maju, senantiasa berinovasi dan dipenuhi gemilang prestasi. Kota Jambi yang adaptif tidak terlepas dari faktor kepemimpinan yang kuat dari kepala daerah untuk menggerakkan dan memaksimalkan peran berbagai potensi sumber daya yang terbatas yang di Kota Jambi.

Kota Jambi juga memiliki respons yang baik terhadap berbagai aspek kebutuhan dasar masyarakatnya, baik itu terhadap aspek kesehatan, aspek infrastruktur, aspek strategi, dan aspek sosial budaya masyarakat. Kepemimpinan Wali Kota Jambi Syarif Fasha telah menanamkan budaya pemerintahan yang mengedepankan inovasi dalam menhadapi berbagai persoalan dan keterbatasan. Keterbatasan menjadi peluang dan peluang menjadi kekuatan, untuk mencapai visi dan misi Kota Jambi Terkini,  yaitu “Menjadikan Kota Jambi Sebagai Pusat Perdagangan dan Jasa Berbasis Masyarakat Berakhlak dan Berbudaya dengan Mengedepankan Pelayanan Prima”.

Kota Jambi memiliki karakteristik demografi dan kondisi geografis yang unik. Dibelah oleh Sungai Batanghari, Kota Jambi memiliki luas wilayah sebesar 169.886 Ha, terdiri dari 11 Kecamatan, 62 Kelurahan, dan dihuni oleh 620.868 jiwa dengan komposisi masyarakat yang heterogen. Dengan letak yang sangat strategis sebagai Ibukota Provinsi, menjadikan Kota Jambi sebagai etalase Provinsi Jambi dan sebagai kota perdagangan dan jasa utama yang berada di koridor tengah Sumatera. Mengusung motto “Kota Jambi Terkini (Tertib, Ekonominya Maju, Rakyatnya Sejahtera, Kompetitif, Inovatif, Nyaman dan Iman), dibawah duet kepemimpinan Wali Kota Jambi H. Syarif Fasha bersama wakilnya dr. H. Maulana, Kota Jambi telah menemukan ritme pembangunan yang berkemajuan dan puncak capaian kesuksesan pembangunan.  

Determinasi untuk terus berprestasi, terus di tunjukkan oleh duet Fasha-Maulana dalam menahkodai Pemerintahan Kota Jambi. Terbukti, selama kurun waktu 2021, pasangan yang dilantik pada tahun 2018 lalu tersebut sukses memborong 29 penghargaan untuk Kota Jambi. 29 merupakan angka yang terbilang cukup banyak untuk kondisi saat ini, dimana seluruh dunia masih didera oleh wabah pandemi Covid-19. Penghargaan itu juga menjadi pembuktikan bahwa Fasha-Maulana tetap konsisten untuk terus berbuat dan berkinerja tinggi dalam mewujudkan visi dan misi yang mereka janjikan untuk masyarakat Tanah Pilih Pusako Batuah Kota Jambi. Total penghargaan yang telah diperoleh oleh Syarif Fasha sejak menjadi Wali Kota Jambi adalah sebanyak 206 penghargaan yang terdiri dari 28 penghargaan tingkat Provinsi Jambi, 176 penghargaan tingkat nasional dan 2 penghargaan tingkat internasional.

Puncak masa gemilang Kota Jambi masa kini tidak hanya dilihat dari berbagai capaian keberhasilan pembangunan, lahirnya berbagai inovasi dan rentetan apresiasi, namun juga dilihat dari tingkat kemajuan sosial ekonomi dan diikuti pula dengan indeks kebahagiaan masyarakat yang terus bertumbuh, mewarnai masa keemasan perjalanan sejarah Kota Jambi dimasa kini. Beranjak menuju usia yang makin dewasa, Kota Jambi Terkini telah menunjukkan kiprahnya sebagai sebuah kota yang diperhitungan, bukan hanya di level nasional, melainkan juga di level internasional.  

Kota yang telah dipilih oleh keajaiban alam ini, telah mampu bertransformasi menjadi sebuah kota besar, lengkap dengan berbagai kemajuan dan ragam prestasi.  Rona fisik Kota Jambi pun saat ini jauh lebih estetik. Sarana prasarana dasar perkotaan semakin optimal dan diperluas akses serta juga cakupannya. Pembangunan lingkungan lebih ditujukan pada peningkatan kapasitas dan kearifan lokal yang berkelanjutan. Terbukti pada tahun 2021, Kota Jambi berhasil bangkit dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 3,94 persen. Hai ini menandakan program-program pemulihan ekonomi yang dijalankan Pemerintah Kota Jambi sudah berjalan dengan baik. Seperti program bantuan sosial langsung dan program pemberdayaan masyarakat dan penguatan pelaku usaha mikro dan kecil. Hal ini juga didukung dengan Peningkatan Pendapatan Perkapita Kota berdasarkan Atas Dasar Harga Berlaku Di Tahun 2021 menjadi Rp. 52.140.005, sementara pendapatan Perkapita berdasarkan atas dasar harga konstan naik menjadi Rp. 31.879.616.

Untuk mendukung penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik yang berkualitas, Pemerintah Kota Jambi telah menerapkan prinsip-prinsip "New Public Service" yaitu memberikan pelayanan kepada masyarakat secara demokratis, adil, merata, tidak diskriminatif, jujur dan akuntabel serta memanfaatkan kemajuan Teknologi Informasi (IT) dalam merespon era digital dan peningkatan pelayanan yang prima. 

Kota Jambi memang telah bertransformasi sebagai kota yang mengimplementasikan konsep smart city dengan baik di Indonesia. Berbagai kegiatan pemerintah dan pelayanan publik telah diimplementasikan dalam bentuk aplikasi pelayanan berbasis teknologi informasi. Dengan hadirnya berbagai aplikasi pelayanan masyarakat tersebut, Pemkot Jambi berharap pelayanan pemerintah kepada masyarakat dapat berjalan dengan efektif dan optimal, serta dapat menjawab tantangan masyarakat kekinian akan kebutuhan sistem pelayanan yang cepat, terpadu, murah dan efisien.

Pemerintah Kota Jambi saat ini terus berupaya meningkatkan Akuntabilitas dan Pelayanan Publik melalui Gedung Mal Pelayanan Publik (MPP) dan peningkatan Pelayanan Administrasi Terpadu (PATEN) Kecamatan, dimana penyelenggaraan pelayanan publik dalam prosesnya mulai dari permohonan sampai ke tahap terbitnya dokumen dilakukan dalam satu loket atau meja pelayanan.

Dalam rangka meningkatkan kenyamanan masyarakat, Pemerintah Kota Jambi terus berusaha melakukan pembinaan dan penegakan Perda yang dilakukan oleh Tim terpadu Penegakkan Hukum di Kota Jambi, bersama stakeholder terkait. Memasuki awal tahun 2019 lalu, Pemerintah Kota Jambi berlakukan kebijakan terkait pembatasan penggunaan kantong plastik. Pusat perbelanjaan dan ritel modern di Kota Jambi, dilarang menyediakan kantong plastik bagi konsumen. Konsumen didorong secara mandiri untuk membawa sendiri kantong belanja dari rumah. Kampanye pembatasan kantong plastik tersebut dilakukan secara massif di Kota Jambi. Terbukti, untuk membuktikan keseriusannya, Pemerintah Kota Jambi menerbitkan Peraturan Wali Kota Jambi (Perwal) Nomor 61 tahun 2019 tentang Pembatasan Penggunaan Kantong Belanja Plastik. Hal tersebut dilakukan Pemerintah Kota Jambi untuk mereduksi timbulnya sampah plastik serta sebagai upaya penyelamatan bumi dari kerusakan lingkungan akibat sampah plastik.

Dalam mewujudkan peningkatan infrastruktur perkotaan, Pemkot Jambi tidak hanya melakukan pembangunan fisik semata, namun juga telah dilaksanakan berbagai kegiatan untuk peningkatan kualitas lingkungan hidup yang bersih, hijau dan berkelanjutan. Pemerintah Kota Jambi juga terus menjalin kerjasama dengan berbagai lembaga nasional dan internasional di bidang lingkungan melalui kementerian dan lembaga pemerintah pusat. 

Sumber: