Final Liga Champions, UEFA Sesalkan Tiket Palsu Beredar

Final Liga Champions, UEFA Sesalkan Tiket Palsu Beredar

Sejumlah fans Liverpool tak bisa masuk ke dalam stadion Final Liga Champions antara Liverpool dan Real Madrid di Stade de France, Saint-Denis, Paris, Prancis, sempat ditunda, Minggu 29 Mei 2022 dini hari WIB. -Twitter/ @MarkOgden_-Disway.id

PARIS, DISWAY.ID - Final Liga Champions antara Liverpool dan Real Madrid di Stade de France, Saint-Denis, Paris, Prancis, sempat ditunda, Minggu 29 Mei 2022 dini hari WIB. 

Kekacauan di luar Stade de France terjadi ketika ribuan penggemar Liverpool terjebak di luar stadion dan polisi mengerahkan semprotan gas air mata ke para pendukung.

Rekaman video di media sosial menyoroti kerumunan besar pendukung Liverpool di luar Stade de France menjelang pertandingan hingga laga usai.

Mayoritas penggemar Liverpool tidak dapat mengakses stadion, membuat sebagian besar bangku kosong kurang dari 30 menit sebelum pertandingan dijadwalkan. untuk memulai.

Sebaliknya, bagian Real Madrid hampir penuh hampir satu jam sebelum pertandingan.Dalam sebuah pernyataan, UEFA menyalahkan kejadian di luar stadion pada penggemar yang telah membeli tiket palsu.

 

“Menjelang pertandingan, pintu putar di ujung Liverpool diblokir oleh ribuan penggemar yang telah membeli tiket palsu yang tidak berfungsi di pintu putar,” bunyi pernyataan UEFA.

“Ini menciptakan kegaduhan penggemar yang mencoba masuk. Akibatnya, kick off ditunda selama 35 menit untuk memungkinkan sebanyak mungkin penggemar dengan tiket asli untuk mendapatkan akses,” jelas UEFA lagi.

 

“Ketika jumlah orang di luar stadion terus bertambah setelah kick off, polisi membubarkan mereka dengan gas air mata dan memaksa mereka menjauh dari stadion,” jelas UEFA.

UEFA bersimpati kepada mereka yang terkena dampak peristiwa ini dan akan segera meninjau masalah ini bersama dengan polisi dan pihak berwenang Prancis. 

 

UEFA juga mengajak Federasi Sepak Bola Prancis menjernihkan masalah ini, setelah munculnya korban luka.

Liverpool, sementara itu, menyerukan penyelidikan formal atas apa yang dikatakan klub sebagai masalah yang tidak dapat diterima di luar stadion.

“Kami sangat kecewa dengan masalah masuk stadion dan kerusakan perimeter keamanan yang dihadapi penggemar Liverpool malam ini di Stade de France,” bunyi pernyataan tersebut.

 

“Ini adalah pertandingan terbesar di sepak bola Eropa dan para pendukung tidak harus mengalami adegan yang kita saksikan malam ini,” tulis Liverpool.

“Kami telah secara resmi meminta penyelidikan formal atas penyebab masalah yang tidak dapat diterima ini.”

 

Dikutip Disway.id dari ESPN bahwa penggemar terpaksa menunggu di luar ketika polisi berusaha mengontrol akses ke stadion.

Para penggemar di luar stadion setelah waktu kickoff yang dijadwalkan dan beberapa menunjukkan tiket pertandingan untuk pertandingan yang seharusnya mengamankan tiket masuk mereka.

 

Seorang pendukung wanita muda, dengan air mata berlinang, mengeluh disemprot dengan semprotan merica oleh polisi anti huru hara dan ESPN menyaksikan dan merekam insiden berikutnya dari para penggemar yang disemprot.

Seperti diketahui Gol Vinicius Jr. membantu Real Madrid meraih gelar Liga Champions ke-14 dengan kemenangan 1-0 atas Liverpool di final di Stade de France di Paris, Minggu 29 Mei 2022 dini hari WIB.

 

Vinicius mencetak gol pada menit ke-58 saat ia melepaskan tembakan ke gawang yang kosong dari umpan silang mendatar dari tepi kotak penalti memanfaatkan umpan Federico Valverde.

Liverpool tidak mampu mencetak gol di setelah kinerja luar biasa dari kiper Madrid Thibaut Courtois.

Striker Madrid Karim Benzema memiliki gol kontroversial yang dianulir sebelum turun minum. Ia mencetak gol dari posisi offside di tepi kotak 16 setelah. 

 

Wasit memutuskan gol tersebut batal setelah Video Assistant Referee (VAR) menilai jarak anatara Fabinho dan Benzema begitu tipis. Kaki Benzema lebih dulu terperangkap ofside.

Kemenangan Madrid berarti membuyarkan tropi ketiga Liverpool telah gagal meraih gelar Liga Premier dan Liga Champions pada rintangan terakhir. 

Liverpool musim ini hanya memenangkan Piala Carabao dan Piala FA. Upaya The Reds untuk meraih Quadruple sebagai sejarah baru gagal total.

 

Sementara itu, Madrid telah memastikan gelar ganda, setelah sebelumnya merebut gelar LaLiga 2021-22 awal bulan ini, dan Carlo Ancelotti menjadi manajer pertama yang memenangkan empat trofi Liga Champions.

“Saya seorang rekor. Saya beruntung datang ke sini tahun lalu dan menjalani musim yang fantastis,” kata Ancelotti kepada BT Sport setelah pertandingan.

Pertandingan ditunda selama 30 menit di tengah suasana kacau di luar stadion ketika ribuan penggemar Liverpool terjebak di luar dan polisi mengerahkan semprotan merica dan gas air mata ke para pendukung.

 

Rekaman video di media sosial menunjukkan kerumunan besar pendukung di luar Stade de France dalam persiapan untuk pertandingan, dengan sejumlah besar penggemar Liverpool tidak dapat mengakses stadion karena waktu kick-off asli semakin dekat.

Liverpool diberikan peningkatan kebugaran dengan Thiago Alcantara dan Fabinho keduanya menjadi starter meskipun diragukan cedera pada minggu menjelang pertandingan.

 

Pasukan Jurgen Klopp mendominasi penguasaan bola sejak awal, berulangkali menciptakan peluang gol ke kendang Madrid dan memaksa Courtois melakukan sejumlah penyelamatan.

Salah mendapatkan peluang pertama pada menit ke-16 saat ia melepaskan umpan silang mendatar dari Trent Alexander-Arnold yang hanya dapat digagalkan oleh Courtois, dan Sadio Mane tak lama kemudian melepaskan tembakan ke sudut kiri bawah sayang gagal lagi-lagi akibat penampilan bagus Kiper Real Madrid Courtois.

 

Benzema sempat mengira dia telah memecahkan kebuntuan sesaat sebelum turun minum saat dia mencetak gol setelah perebutan di dalam kotak, tetapi pemeriksaan panjang dari VAR mengkonfirmasi keputusan wasit bahwa dia offside.

Liverpool mengancam Madrid di awal babak kedua, tetapi Madrid terus menggagalkannya sebelum Vinicius memecah kebuntuan pada menit ke-58 dengan tendangan nyaman.

 

Courtois terus menjaga jarak dari Liverpool, terutama dengan penyelamatan luar biasa dari Salah di sisi kanan kotak penalti hingga akhirnya tim besutan Ancelotti menang 1-0.

“Kemarin dalam konferensi pers saya mengatakan bahwa ketika Madrid memainkan final, mereka menang. Saya berada di sisi sejarah yang baik,” kata Courtois kepada BT Sport.

“Saya melihat banyak tweet datang kepada saya bahwa saya akan direndahkan hari ini, sebaliknya. Anda bisa melihat sendiri hasilnya,” kata dia.

 

“Hari ini saya perlu memenangkan final untuk karir saya, untuk semua kerja keras untuk menghormati nama saya karena saya tidak berpikir saya mendapatkan rasa hormat yang cukup, terutama di Inggris. Saya melihat banyak kritik bahkan setelah musim yang hebat,” pungkasnya. (disway)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber: