Membrane di Bawah Bulan Purnama Kapat

 Membrane di Bawah Bulan Purnama Kapat

Oleh Dahlan Iskan

 Menteri BUMN

Bulan purnama lagi mejeng dengan sangat menornya di atas langit ladang penggaraman yang luas di selatan Sampang, Madura. Orang-orang Bali merayakannya sebagai purnama kapat dengan sembahyang di pura. Orang Tionghoa sedunia merayakannya sebagai zhong jiu yue dengan saling membagi kue bulan yang terkenal itu.

Tapi, di Madura, di ladang garam ini, para petani sedang meradang: Harga garam mereka sedang jatuh-jatuhnya. \"Di satu pihak harga garam turun drastis, di lain pihak ongkos angkutnya naik,\" ujar Haji Ulum, seorang petani garam di situ. \"Tahun ini kami seperti terpukul dari kanan dan kiri,\" tambahnya.

Malam Minggu kemarin itu, di bawah sinar bulan purnama kapat yang menor itu, saya memang lagi weekend di Sampang. Kombinasi pancaran sinar bulan yang terang dengan langit biru yang cerah dan hamparan luas putihnya garam yang mengkristal membuat suasana malam itu seperti lagi di alam maya: tidak siang, tidak malam, tidak pagi, dan tidak senja.

Pencipta puisi seperti Taufiq Ismail pasti akan bisa menggambarkan kemayaan suasana malam itu sebagus puisinya tentang padang savana Sumba yang dibacakan penyair Umbu Landu Paranggi itu!

Sayangnya, kelompok-kelompok petani garam di Madura ini bukan seperti bait-bait puisi. Mereka justru seperti lagi kompak menyenandungkan tanya: Mengapa di saat panen garam seperti ini, impor garam terus terjadi!

Memang secara teori, garam luar negeri itu hanya untuk industri. Tapi, semua bersaksi bahwa garam impor itu juga masuk ke pasar konsumsi. Maka, panen raya garam yang luar biasa tahun ini (berkat kemarau yang terik), yang semula menimbulkan harapan besar untuk penghasilan yang lebih, berakhir dengan hampa.

Tentu bukan berarti tidak ada hope. Menteri Perdagangan Gita Wirjawan sudah memutuskan menghentikan kebijakan lama. Mulai tahun depan, tugas mendatangkan garam untuk industri hanya bisa dilakukan oleh BUMN PT Garam (Persero). Dengan demikian bisa lebih terkontrol. Hanya, memang harus menunggu tahun depan. Izin-izin lama impor garam itu baru berakhir pertengahan 2013.

Hope yang lain adalah ini: membranisasi ladang garam. Program yang saya promosikan tahun lalu itu kini sudah mulai ada hasilnya. Saya sengaja ke Sampang malam itu memang khusus untuk melihat dan mengevaluasi percobaan penggunaan membrane tersebut. Saya ingin tahu keadaan yang sebenarnya. Yang tidak hanya berbentuk laporan di atas kertas.

Diam-diam dan agak mendadak saya meluncur ke Sampang. Kesimpulannya \"meminjam istilah pelawak Tukul\" ruaarrrr biasa!

PT Garam sudah mencoba geomembrane itu di tiga lokasi: Sampang, Pamekasan, dan Sumenep. Semuanya di Madura, Jawa Timur. Di Sampang, geomembrane dipasang di area seluas 30 ha. \"Hasilnya naik 40 persen,\" ujar Yulian Lintang, Dirut PT Garam yang malam itu mendadak saya ajak ke Sampang.

Bukan hanya jumlah produksi yang meningkat, tapi juga kualitas garamnya. Dengan geomembrane, tidak ada lagi garam kualitas dua atau kualitas tiga. Semuanya kualitas satu. Bahkan dengan geomembrane itu, PT Garam sudah mulai bisa menghasilkan garam pada bulan Mei. Tanpa geomembrane, panen pertama baru terjadi di bulan Juli.

Geomembrane seperti lembaran plastik tipis yang sangat lebar, selebar petak-petak ladang garam. Ukurannya sekitar 30 meter x 60 meter. Lembaran membrane tersebut dihampar di dasar ladang. Seperti tambak udang. Lalu, air laut yang akan dijadikan garam dialirkan ke petak tersebut. Dalam waktu lima hari, kristal-kristal garamnya sudah mulai terlihat dan mengendap.

Sumber: