Mak Edi

Mak Edi

Ilustrasi: Ketua Dewan Pers, Prof Azyumardi Azra wafat.--Disway.id--

Oleh: Dahlan Iskan

Jumat, 23 September 2022

Di Barat, Islam Nusantara dikenal karena Prof Dr Azyumardi Azra. Yang meninggal di Kuala Lumpur 18 September lalu. Salah satunya berkat bukunya yang terkenal ini: Jaringan Ulama. Khususnya ulama Timur Tengah dan Nusantara abad ke-17 dan 18.

"Mungkin sudah banyak orang yang menjelaskan soal kekhasan  Islam di Indonesia sebelum itu. Tapi yang dipercaya Barat hanya Mak Edi," ujar Prof Dr Komaruddin Hidayat. Komaruddin adalah ulama, intelektual dan pemain golf kelas sufi. Prof Komar menerbitkan buku tentang bermain golf –ditinjau dari sudut spiritual.

Mak Edi yang dimaksud tidak lain adalah Prof Azyumardi Azra. Nama panggilan Edi berasal dari unsur ''Di'' di bagian akhir nama pertamanya. Panggilan Edi muncul karena begitu banyak temannya yang dari Jawa yang kesulitan mengeja nama Azyumardi Azra.

Keluarga pun ikut memanggil Prof Azra dengan Edi. Tapi pakai kata ''Mak'' di depannya: Mak Edi. Kependekan dari Mamak Edi. Itu sekaligus menandakan bahwa Prof Azra berasal dari ranah Minang.

Prof Azra lahir di Padang Pariaman. Tahun 1955. Dua tahun lebih muda dari Prof Komaruddin Hidayat. "Saya kelihatan lebih muda karena main golf," gurau Prof Komar.

Tapi kelihatan lebih muda itu ada  ruginya juga. Prof Komar baru jadi rektor UIN Syarif Hidayatullah Ciputat, Jakarta, justru setelah juniornya itu.

Dua tokoh intelektual Islam itu sama-sama pernah jadi wartawan dan redaktur. Yakni di majalah Panji Masyarakat yang dipimpin ulama besar Buya HAMKA. Dua-duanya juga penerus kebijakan ''belajar Islam ke Barat''.

Komaruddin ke Ankara dan kemudian ke Connecticut Amerika Serikat. Prof Azra ke Columbia University, New York.

Di Columbia itulah Prof Azra meraih gelar doktor dalam ilmu sejarah. Disertasinya tentang jaringan ulama dunia. Lengkap dengan sejarahnya selama dua abad: 17 dan 18. Sampai pun ke Indonesia. Disertasi itulah yang kemudian diterbitkan sebagai buku. Jadilah buku itu sebagai  literatur ilmiah yang sangat penting.

"Orang Barat hanya percaya yang ilmiah. Buku ini ilmiah sekali. Itu disertasi doktor. Dari universitas terkemuka di dunia pula," ujar Prof Komar. Karya ilmiah dari universitas terkemuka. Barat pun mau mengakui dan memercayainya.

Banyak juga sebenarnya yang pernah menjelaskan soal Islam Nusantara ke dunia luar. Tapi umumnya tidak dalam format karya ilmiah. "Yang banyak itu formatnya kutbah. Orang Barat tidak percaya kutbah," tambahnya.

Di luar buku itu, Prof Azra dikenal sangat rajin membuat makalah. Begitu sering ia diundang seminar. Makalahnya selalu ditulis dengan serius. Islam Nusantara oleh Prof Azra dinarasikan secara ilmiah. Lalu jadi rujukan di Barat: ternyata  ada negara dengan penduduk mayoritas Islam tapi bukan negara Islam. Dalam bahasa Inggris buku itu berjudul Islam in the Indonesian World.

Maka kerajaan Inggris memberikan gelar ''Sir'' kepada Prof Azra. Nama penghargaan itu: Commander of the Order of British Empire.

Dengan gelar ''Sir'' itu beliau berhak dimakamkan di Inggris. Beliau juga boleh keluar-masuk Inggris setara dengan bangsawan Inggris. Itu satu-satunya di Indonesia. Itu satu-satunya di luar negara-negara Persemakmuran di Asia. Prof Azra istimewa.

"Tapi kami tidak pernah menggunakan keistimewaan itu," ujar Emily Azra, putri bungsunya. "Ayah juga tidak pernah menggunakan gelar Sir untuk diri beliau," tambah Emily. Kalau ada yang pernah menuliskan gelar ''Sir'' di depan nama Azyumardi Azra itu orang dari luar.

Islam Nusantara belakangan menjadi istilah yang umum. Tapi orang Minang sendiri tidak setuju dengan istilah Islam Nusantara. Islam ya Islam. Penolakan itu karena istilah Islam Nusantara, belakangan, lebih dihubungkan dengan Walisongo dan adat Jawa. Dan lagi Prof Azra memang tidak banyak menyebut jaringan Walisongo dalam penelitian ilmiah untuk buku Jaringan Ulama. Ini juga dipersoalkan oleh intelektual muda Islam seperti Aguk Irawan MN. Dan Prof Azra, kata Aguk, dalam sebuah tulisannya, mengakui itu.

Aguk, anak Lamongan nan NU, adalah sastrawan terkemuka dan pemikir muda Nahdliyin. Ia banyak menerjemahkan buku dari bahasa Arab. Ia alumni Al Azhar Kairo di ilmu filsafat akidah. Doktornya dari UIN Sunan Kalijogo Yogyakarta. Novelnya Titip Rindu ke Tanah Suci mendapat penghargaan sastra.

Ulama Indonesia yang banyak disebut dalam jaringan Azra adalah Abdurrauf as-Singkili. Ulama dari Singkil, Aceh. Bacalah sendiri buku Prof Azra. Yang dijual di Tokopedia dengan harga Rp 190.000.

Orang seperti Prof Komar dan Prof Azra adalah contoh intelektual yang dilahirkan secara sengaja. Kampus Ciputat memang lambang kebangkitan intelektual Islam yang bisa diterima Barat.

Tokoh di balik semua itu adalah Munawir Sjadzali. Ia menteri agama di zaman Pak Harto yang berlatar belakang diplomat. Pikirannya lebih global. Maka ia dorong alumni UIN di mana pun untuk meraih gelar doktor di Barat. Tidak lagi hanya di Mesir atau Arab Saudi.

Munawir adalah sopir perubahan itu. Tapi jalan untuk ke sana sudah disiapkan oleh tokoh seperti Prof Mukti Ali. Ia menteri agama yang kalau pidato sering tidak memulai dengan assalamualaikum. Ia intelektual Islam yang sering bicara langsung pada pokok persoalan. Di dirinya, iklim ilmiah tidak tenggelam oleh kalimat-kalimat basa-basi yang mubadzir.

Perintis jalan lainnya adalah Prof Harun Nasution. "Prof Harun-lah yang menyadarkan kita bahwa dalam Islam begitu banyak aliran dan kita menjadi bisa menerima perbedaan itu," ujar Prof Komar.

Maka ketika para dosen muda UIN dikirim belajar ke Barat, tidak ada lagi yang terkejut. Tidak ada lagi yang gegar budaya. "Kita-kita belajar ke Barat tidak lagi dengan perasaan was-was, curiga dan kehati-hatian yang kelewat tinggi," ujar Prof Komar.

Tentu jasa intelektual pembaharu pemikiran Islam seperti Nurcholish Madjid dan Dawan Rahardjo juga sangat besar. Keilmuan membuat mudah menerima perbedaan.

"Saya kehilangan sekali," ujar Prof Komar tentang meninggalnya Prof Azra. Tapi dua mantan rektor UIN Ciputat itu sudah melahirkan intelektual muda Islam generasi berikutnya: banyak. Misalnya, Prof.Dr.Mulyadhi Kertanegara, alumni Universitas Chicago, dari departemen filsafat. Di situ ia jadi penerus Cak Nur dalam bidang filsafat Islam.

Ada Prof Dr Jamhari Makruf, alumni ANU, antropologi. Ada Prof Dr Saiful Mujani, Ohio State University di ilmu politik. Juga Prof Oman Fathurrohman, doktor dari UI yang pakar filologi, pakar studi naskah kuno Nusantara.

Di luar itu ada Prof Dr Mun'im Sirry yang sekarang mengajar di universitas Katolik di Indiana, USA. Ia ahli sejarah Quran alumni Al Amin Prenduan, Sumenep.

Saya pun menghubungi Emily, putri bungsu Prof Azra kemarin. Dia akuntan lulusan Universitas Indonesia. Emily bilang ayahnyi memang punya banyak komorbid. Darah tinggi, gula darah, kolesterol, dan asam urat. Komplet. Maka meski Covid sudah reda, ketika Prof Azra terkena virus tersebut, akibatnya sangat fatal. Ia batuk tak tertahankan di atas pesawat yang segera mendarat di Kuala Lumpur. Begitu pesawat mendarat Prof Azra dilarikan ke rumah sakit. Tapi tidak tertolong. Beliau dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata. Penerima Bintang Maha Putra Utama –atas jasanya di proses perdamaian di Aceh.

Prof Azra meninggal dunia. Warisan ilmunya, delapan bukunya, menyebar ke seluruh dunia. (*)

 

Komentar Pilihan Dahlan Iskan*

Edisi 22 September 2022: Tangis Panggung

 

Wahyudi Kando

Idealisme ada disaat masih muda, saat sudah berkeluarga bukan tidak punya idealisme, kadar beban biaya kehidupan berkeluarga lebih berat daripada kadar idealisme. Menurut saya itu salah satu penyebab sulit mencari pewarta yg idealis Dato' DI sebagai Dato'nya pewarta ayooo himbau banyak anak muda seperti al fatih bs jadi pewarta. Mumpung masih muda....Kalau sudah berkeluarga jangan ditanya lebih butuh biaya daripada idealisemenya

 

Ahmad Baihaqi

Lanjutkan, Anak muda! Tempaan akan membuatmu semakin kuat. Menangislah bila harus menangis Karena kita semua manusia Manusia bisa terluka Manusia pasti menangis .... ("Air Mata" Dewa 19)

 

Komentator Spesialis

Nanya saja sih. Dari keempat pilar tsn : Media alias press, yudikatif, eksekutif dan legislatif, apakah masih ada yang bisa diharapkan ? Sebelum menjawab, coba sampeyan test dulu, jadilah oposisi. Laporkan buzzeRp binaan kaka pembina. Atau coba ke MK ajukan uji materi PT 5% saja untuk pilpres. Bisa ?

 

Budi Utomo

Kebebasan Pers adalah pilar keempat demokrasi. Pers adalah institusi di luar Trias Politica: Eksekutif, Legislatif, Yudikatif namun berperan penting dalam check and balance. Ibarat meja dengan empat kaki. Pers adalah kaki keempat. Kebebasan Pers ini adalah Kebebasan Berpendapat / Freedom of Speech atau Kebebasan Berekspresi. Ada dalam UUD 1945 kita pasal 28. Meniru Amandemen Pertama Konstitusi USA. Jadi tidak serta merta ide ini muncul begitu saja ketika BPUPKI merancang konstitusi kita. Kita meniru banyak dari USA. Bhinneka Tunggal Ika mirip E Pluribus Unum. Garuda kita meniru Elang Amerika. Dan Kebebasan Pers/Berpendapat ini satu paket dengan Kebebasan Beragama di Amandemen Pertama US Constitution. Demikian pula Kebebasan Beragama satu paket dengan Kebebasan Berpendapat di Pasal 28 UUD 1945.

 

Giyanto Cecep

disetiap zaman .. disetiap orde atau rezim .. Allah swt selalu mengirimkan " cahaya lilin " seperti Muhammad al Fatih ini .. saya sangat yaqin bahwa Allah swt yang mengirimkan dia. Dia masih begitu muda sehingga yang keluar dari qalbunya masih cukup bersih, belum ada residu kepentingan. Dan bagi yang terkena kritik, sentil atau apapun harus dengarkan ini karena sekali lagi dia masih cukup murni. Tidak seperti kritikan-2 yg beraroma cacian meski seorang Doktor sekalipun, meski sekaliber mantan Mentri sekalipun, meski seorang sekaliber mantan sekretaris mentri sekalipun. Saya tidak pernah perduli, entah anda sekalian. Karena aroma dan irama nya mengandung " kepentingan ". Kembali ke mas Fatih yang memiliki arti " pembukaan " , surat al Fatihah itu artinya surat pembukaan. anda sudah masuk sebagai pembuka, masuklah kedalam kawah yang penuh gejolak agar anda matang dan bijak. Semoga.

 

Gianto Kwee

@EVMF Drama Korea hanya pernah nonton beberapa dan saya sangat terkesan, dengan "Crash Landing On You" Saya Cowok cengeng kalau nonton film yang menyentuh hati suka nangis ! Tahun 2005 nonton King Kong dan Naomi Watts, Air mata mengucur deras dibarengi (maaf) Ingus juga keluar, Istri kehabisan Tissue, Film Habis, lampu terang benderang, malu banget karena mata sembab ! Salam

 

EVMF

Tanpa ada maksud dan kepentingan apa-apa, menurut saya pribadi, ada "kejanggalan" dari pengakuan wartawan muda ini. Siapa yang menekan dan mengancam, bahkan membuntuti Muhammad Al Fatih ?? Secara psikologis orang yang "bermain dengan cara seperti itu pasti akan mempertimbangkan siapa lawannya". bukankah Fatih ini anaknya Wakil Gubernur Kaltim yang juga masih berdarah biru Kesultanan Kutai ?? Kemungkinan besar karena beban pekerjaan yang berat yang tidak berbanding lurus dengan daya tahannya, maka Fatih "sedang berada di tahapan Condemning". Menurut Stuart dan Laraia, Condemning adalah tahap halusinasi berupa "cemas berat". Ditandai dengan meningkatnya tanda-tanda sistem syaraf otonom akibat ansietas otonom seperti peningkatan denyut jantung, pernapasan, dan tekanan darah. .....  dan kehilangan kemampuan membedakan halusinasi dan realita. Dengan pernyataan Fatih "soal biaya hidup dan uang kuliah" ; terkesan Sang Ayah sudah tidak mengurusnya atau tidak mempedulikannya lagi. Sungguhkah Sang Ayah bersikap seperti itu terhadap anaknya ?? Saya sangat tidak yakin !! Ini semakin menguatkan dugaan bahwa Fatih berada pada kondisi "cemas berat dan tidak mampu membedakan antara halusinasi dan realita".

 

Rizky Dwinanto

Wartawan seperti Fatih kemungkinan masih banyaaaaaaaak. Media seperti samarindakita.com yang langka

 

dabaik kuy

...nitip buat al fatih jgn spt abah dis... setelah media maju ... gaji karyawan tetap kecil krn dipakai dulu utk ekspansi bisnis... (bikin banyak media di kota lain, bikin percetakan, pabrik kertas, gedung graha pena...dll) gak blh gitu.... karyawan naikan dulu gaji nya... ekspansi bisnis belakangan... akhirnya abah malah dihianati karyawan nya sendiri setelah para karyawan jd pimpinan di jp dan abah dis pensiun.... ci we..., le..kus dll byk yg khianati abah... krn abah juga terlambat naikin gaji karyawan... ya impas lah... utk al fatih... kalau sdh maju. .. sdh jd direktur.....utamakan kenaikan gaji karyawan.... ingat manusia itu lbh utama dr perusahaan.. jgn khianatu karyawan spy tua nya kamu gak dihianati...

 

hariri almanduri

Wadaw..diintimidasi didepan polisi tapi polisinya gak lihat apa apa? Teruslah seperti itu..! Setiap diantara kalian buang kotoran, yang lain akan menutupinya dengan tissu tipis. Teruslah seperti itu sampai tidak ada sejengkal pun bagi rakyat untuk berpijak. Dan pada titik inilah gerakan people power mendapat legitimasi

 

balagak nia

Nurkholis Lamauu wartawan berita online cermat.co.id, menulis opini di cermat.co.id tgl 30 Agt 2022 dengan judul "Hirup Batu Bara dapat Pahala". Tulisan tersebut hanya bertahan beberapa jam karena dipaksa untuk dihapus oleh adik kandung Wakil Walikota Tidore Malut, esoknya Nurkholis didatangi ke rumahnya dan dipukul oleh keponakan Wawali. Ketika melaporkan kejadian tersebut ke Polres Tidore, Nurkholis didatangi oleh Wawali dan diintimidasi oleh Wawali di depan polisi. Abah sebaiknya angkat kasus ini, karena kesannya sekarang didiamin oleh polisi meskipun sudah dilaporkan oleh AJI Maluku Utara. Bisa gugling untuk lebih jelasnya.

 

yea aina

Hampir sama yang dipesankan Pak Indrayana Idris kepada Mas Dur: kebebasan pers adalah milik publik, rakyat yang merdeka. Para jurnalis yang memanfaatkan, meminjamnya dari publik. Tentunya demi kepentingan rakyat, pemilik kemerdekaan pers tersebut.

 

Komentator Spesialis

Nanya saja sih. Dari keempat pilar tsn : Media alias press, yudikatif, eksekutif dan legislatif, apakah masih ada yang bisa diharapkan ? Sebelum menjawab, coba sampeyan test dulu, jadilah oposisi. Laporkan buzzeRp binaan kaka pembina. Atau coba ke MK ajukan uji materi PT 5% saja untuk pilpres. B

 

balagak nia

Nurkholis Lamauu wartawan berita online cermat.co.id, menulis opini di cermat.co.id tgl 30 Agt 2022 dengan judul "Hirup Batu Bara dapat Pahala". Tulisan tersebut hanya bertahan beberapa jam karena dipaksa untuk dihapus oleh adik kandung Wakil Walikota Tidore Malut, esoknya Nurkholis didatangi ke rumahnya dan dipukul oleh keponakan Wawali. Ketika melaporkan kejadian tersebut ke Polres Tidore, Nurkholis didatangi oleh Wawali dan diintimidasi oleh Wawali di depan polisi. Abah sebaiknya angkat kasus ini, karena kesannya sekarang didiamin oleh polisi meskipun sudah dilaporkan oleh AJI Maluku Utara. Bisa gugling untuk lebih jelasnya.

 

yea aina

Hampir sama yang dipesankan Pak Indrayana Idris kepada Mas Dur: kebebasan pers adalah milik publik, rakyat yang merdeka. Para jurnalis yang memanfaatkan, meminjamnya dari publik. Tentunya demi kepentingan rakyat, pemilik kemerdekaan pers tersebut.

 

Re Hanno

Mendapatkan perlakuan demikian bagi wartawan adalah hal yang biasa. Makian, tekanan atau tindak ancaman adalah bagian dari keseharian wartawan. 25 tahun menjadi wartawan saya 'menikmati' lika liku dan nestapa kuli tinta itu. Bravo Fatih!

 

Rihlatul Ulfa

Bukankah Al Fatih hanya perlu mengadu ke Ayahnya. atau Ayahnya juga saat ini mengalami banyak tekanan? atau Ayahnya sebelumnya belum mengetahui hal ini? atau Ayahnya juga bingung bagaimana cara mengatasinya? atau ada orang Pemprov yg kongkalikong? atau mereka yang menebar teror tidak mengetahui bahwa wartawan yg menyebar luaskan berita itu adalah anak sang Wakil Gubernur?

 

yohanes hansi

Wah, habis ini Disway yang diancam.. wkwkwk.. Ada ayat Alkitab yang berkata bahwa lebih baik menderita karena kebenaran dari pada menderita karena kejahatan. Tetap semangat memberitakan yang benar, para wartawan sejati! Tuhan yang membela kalian..

 

Jimmy Marta

Ferdi yg baru di borgam dah langsung dp ancaman bahkan kekerasan fisik. Mas Dur yg agak lebih lama, baru merasakan intimidasi. Semua gegara nulis hasil investigasi pembunuhan putri. Kata pak Indrayana Idris itu biasa didunia jurnalis. Ancaman, intimidasi dan kekerasan fisik kok biasa ya...! Kita kan sudah lama merdeka...! Hoalah...saya komen apa..?. Ini gegara pengaruh cerbung itu. Jika sarapan CHD kurang mengenyangkan, lanjut kemenu kedua. Episode ke 19.

 

Lukman bin Saleh

Meski terkenal serius. Rupanya Pak Pry punya bakat melucu juga. Komentarnya (komentar pilihan) membuat saya mesem2. Sering2 ya Pak Pry, jangan serius mulu. Tidak baik bagi kesehatan jiwa raga...

 

Comunity MD

Gass terus aja Mas Fatih. Klau pengen belajar bagaimana menghadapi tekanan, tanya Bang Dur (Warga Pulau Gotham) saja hehehehe

 

Juve Zhang

Pak GP akan "dijegal" oleh "dewan kolonel". Pak AB akan " dijegal" supaya hanya ada 2 calon saja kata pak Beye. Hari ini saya baca pak Prabowo akan "dijegal" . Semua minta "dijegal" supaya dapat "suara" rakyat yg kasihan sama yang "dijegal". Inilah kampanye murah meriah meraup suara . Cukup buat berita capres nya akan " dijegal" .wkwkwkwkwkwk.

 

Agus Suryono

TANGIS, SUDAH BERANAK PINAK.. Dulu, tangis itu hanya sedikit jenisnya.. 1). Tangis Sedih. 2). Tangis Sakit (fisik maupun psikis). Sekarang bertambah.. 3). Tangis BBM. 4). Tangis TERSANGKA. Dan lain-lain. (5, 6, 7 dan 8).

 

Agus Suryono

NAMA BESAR MUHAMMAD AL FATIH.. Muhammad Al Fatih (Senior) adalah Sultan Raja Turki Ottoman (1451-2484), yang di usia 25 tahun mampu menaklukkan KONSTANTINOPEL di Romawi Timur. Sedangkan Muhammad Al Fatih (Yunior), juga bukan orang sembarangan. Masih berdarah BIRU dari pedalaman Kalimantan. Putra seorang WAGUB yang juga DOSEN. Dan baru saja mendapat STEMPEL dari Abah DI: Mampu Menulis. Habis ini pasti kiprahnya PASTI akan sangat BERARTI. Setelah dibekali PELURU, oleh Abah DI. Kudoakan..

 

Akagami No Shanks

Saya sudah balas komentar @pak Pry di judul kompor listrik. Pintar sama dengan rumit. Semakin rumit semakin pintar. Padahal, pintar atau ngerti segala hal nggk penting. Yang penting pintar saat menggunakan bahasa tubuh.


 

Juve Zhang

Jawabannya Amerika akan mencetak lebih banyak Dolar untuk bayar bunga yg dinaikan 75 poin itu, akhirnya akan makin banyak dolar yg beredar, ujungnya inflasi lagi karena duit makin banyak. Untuk mengurangi dolar yg harus di devaluasi, menyakitkan tapi itu keahlian menteri menteri Orde baru.wkwkwkwkwk.sedikit nostalgia devaluasi.yg bikin dompet kering kerontang.

 

Abi Kusno

Anak muda sekarang umumnya disibukkan dengan phonsel sendiri. Baik untuk bermedia sosial, main game, sampai nyari uang. Lewat jualan online. Di antara yang dominan ini, saya masih percaya sebagian pemuda yang idealis. Pemuda calon kado ulang tahun emas Negara tercinta, Indonesia.

 

Chei Samen

116 kommentar. Pukul 16:16 di +6. Baru ada kesempatan baca chd. Moga M.Al Fatih istiqomah dalam jurusan yang beliau gemari. Abah boleh jadi mentor malah sekaligus sifu. Kan dah pangkat cucu itu. Kita kita ini tak mampu sepemberani beliau. Anu (ampon kang sabar), saya nak tanya Fatih, ada mengulah wadai kipeng kah utoh?? (Wadai kipeng ni kayak bubur. Khas urang Banjar - andai beliau urang Banjar). Selamat sore ibu ibu bapak bapak +62 yang budiman, moga tenang tenang dan hepi ada nya!!

mzarifin umarzain

memang mengungkap yg bensr, terkadang berisiko. kita nulis semampu kita nsnggung risiko nya. bils terpaksa, kita terima risiko. pak Dur pakai teori gelang karet. ada yg pakai humor, melucu. melawan dg humor, seni. jangan sampai dipukuli, ditahan, dipenjara. barangkali lebih baik merubah mental masyarakat agar lebih relijius, bertaqwa, agar punya mental pro pd yg benar, anti kpd yg salah, korupsi.

 

thamrindahlan

Kualitas SDM Wartawan sangat menentukan. Selain itu oknum juru berita semata "mengharapkan amplop" merusak nilai mulia jurnalis. Salam Literasi Pak Anwar

 

am dki9

Saya jadi paham kenapa di koran online banyak iklan. Yg porsinya lebih besar dibanding konten. Bisa jadi salah satu cara menghidupi idealisme koran dan wartawan. Org yg mengikuti al fatih mungkin suruhan ayahnya, untuk memastikan ia selamat selama bekerja. Jaga idealisme saat nanti sudah berkeluarga. Semoga mendapat jodoh yang mensupport.

 

Mbah Mars

Tulisan Abah DI pagi ini mengingatkan saya pada Bang Udin. Nama lengkapnya Fuad Muhammad Syafrudin. Seorang Wartawan Bernas Yogyakarta yang dibunuh orang tidak dikenal pada tahun 1996. Sebelum meninggal, Bang Udin, salah satu putra dari Mbah Jenggot yang saya kenal dengan baik, banyak menulis berita-berita kritis terkait dengan para pejabat Orde Baru dan tentara. Hingga sekarang, otak pembunuhan wartawan Udin tidak terungkap. Apa ya bisa hidup tenang ya orang yang menyuruh pembunuh bayaran yang menghabisi Udin ?

 

Haji Budiyono

Bismillahirrahmanirrahim Assalamu'alaikum warahmatullahi wb tentang wartawan yang idealis ini berani kah Abah DI juga bertindak seperti anak muda tersebut sebagai suri tauladan baginya, misal nya menulis ttg kenaikan harga BBM yang katanya mengurangi subsidi pada hal sebenarnya bukan itu tujuan nya ( Abah pasti sudah tahu) lalu juga ttg carut marut kasus Sambo (Abah juga sudah tahu) yang terakhir perseteruan antara Demokrat dan PDIP. Yang ini pasti Abah juga sudah tahu tolong ditulis biar terang benderang Abah , terima kasih wassalam

 

Kam Adi

Bah, sering kali tulisan Abah semacam obrolan ringan dibandingkan sebuah wawancara. Kira kira lawan bicara tahu tidak ya akan menjadi bahan tulisan Abah? Penasaran euy. Ntar jangan jangan takut diajak ngobrol Abah, takut jadi bahan konten hihihi

 

Jimmy Marta

Setuju pak. Power. Itu gk ada yg jual tapi bisa dibeli. Gk ada sekolahnya tp bisa dipelajari.

 

Kelender Indonesia Lengkap

Bukan hanya wartawan, kalo melakukan sesuatu yang mengganggu kepentingan seseorang atau kelompok yang banyak duit atau berkuasa, ya pasti akan mendapat tekanan dari mereka. Di sisi kita, tinggal bagaimana kita menyesuaikan dosisnya. Kalau belum cukup power ya cukup main sindir atau serempet, jangan head to head. Kalau sudah kuat baru main dosis tinggi. Istilahnya main cantik lah sesuaikan dengan kemampuan. Jika kamu melihat kemungkaran, ubahlah dengan tanganmu, kalau ga sanggup ubah dengan lisan, kalau belum sanggup, ingkari dalam hati. Ga salah koq, walaupun itu iman yang paling lemah. Intinya sesuaikan kemampuan dan tipe perjuangan.

 

Wahyudi Kando

Idealisme ada disaat masih muda, saat sudah berkeluarga bukan tidak punya id

Sumber: