Bagian 8: “Malam Ala Rojer Ft. Mas Arya”

Bagian 8: “Malam Ala Rojer Ft. Mas Arya”

Ary--

Berdansa dan menari ikuti alunan lagu

Semua mata pun kini hanya tertuju padaku
Tapi tatap matamu seolah inginkan aku
Ingin dekatku peluk aku dan sentuh cintaku

Tapi tunggulah dulu kau jangan coba merayu
Tunggu tunggulah dulu kau jangan dekati aku
Sabar sabarlah dulu kau jangan marah padaku
Bukan salahku jika banyak yang mau padaku

-Aura kasih, Mari Bercinta

֍♠♠♠♠֍

“Nggak usah sok – sokan maksiat lo, ingat noh bapak lo lagi dialam kubur, kesiksa gara gara kelakuan bejat lo. Soleh dikit sono jadi anak, bukannya makin kesini lo makin kesana, ngadi –ngadi nih bocah!”

-Aji, si paling soleh tahun 2022

>>>***<<<

Enza kini tengah menatap Mas-nya jengah, sudah sejak setengah jam lalu Mas Arya terus saja hilir mudik di ruang tamu tempatnya belajar bersama Rojer. Jika saja Mas Arya hanya berjalan – jalan bolak balik seperti gosokan rusak maka Enza tidak akan peduli, sebab seaneh – anehnya Mas Arya tidak akan ada yang mengalahkan keanehan abangnya Setiaji di rumah Chandra. Namun, tingkah Mas Arya yang terus saja tiada hentinya membuat keributan, membuat fokus Enza yang tengah belajar menjadi terpecah belah. Sejak tadi ada – ada saja kelakuan Mas-nya itu, entah itu kakinya yang tak sengaja tersandunglah, air yang tumpalah, dan banyak lagi yang membuat emosi Enza tersulut.

“Mas! Capernya bisa nanti aja nggak sih?! Enza lagi belajar nih!” Protes Enza marah. Enza tidak marah tanpa alasan, setelah tiga hari sakit, Enza perlu mengejar beberapa pelajaran yang tertinggal, belum lagi besok Enza harus ulangan matematika. Hanya karena tingkah Mas Arya, Enza jadi kesulitan belajar sebab suara gaduh dan berisik yang terus ada. Enza hanya butuh fokus dan suasanya yang tenang. Mengapa Mas Arya begitu sulit mengabulkannya?!

 “Siapa yang caper sih?!” Kesal Mas Arya, pasalnya Enza menuduhnya seenak jidat. Memangnya Mas Arya caper pada siapa?

“Terus kalo nggak caper apa namanya?” Balas Enza, “Daritadi bolak – balik nggak jelas, Enza jadi nggak fokus gara – gara Mas!” Lanjut Enza dengan wajah memerah marah. Mata Enza sudah berkaca – kaca, Enza tidak pernah benar – benar bisa untuk mengekspresikan rasa marahnya, yang Enza tahu hanya menangis, itu entah Enza sedih, bahagia, marah, Enza hanya akan menangis. Itu lebih baik dibanding saat Enza hanya diam memendam seluruh perasaanya.

Mas Arya terkejut melihat mata Enza yang mulai berembun, artinya Enza sangat marah padanya. Mas Arya tidak lagi membalas perkataan Enza, memutuskan untuk menyingkir sementara ke dapur. Mas Arya cukup sadar diri, hari ini dia memang sedikit keterlaluan, sudah sewajarnya Enza marah. Adiknya itu hanya ingin fokus belajar sebentar, seharusnya ia memberi waktu yang tenang untuk adiknya. Bukankah Mas Arya harus bersyukur Enza selalu tekun belajar, di luar sana banyak anak – anak yang dimintai setengah mati oleh orangtua mereka untuk belajar. Namun, tidak satupun yang mendengar. Sedangkan Enza, tanpa disuruhpun anak itu belajar dengan giat.

“Maafin, Mas.” Mas Arya mengusap kepala Enza sebentar, kemudian meninggalkan Enza berdua dengan gurunya.

Ditengah perdebatan dua anak adam tersebut, Rojer menjadi pendengar setia, tidak ada sekalipun niat untuk menyahuti atau menenangkan satu diantara mereka. Lagipula Rojer yakin, Arya pasti mengerti maksud semua perkataan Enza, jangankan Enza, Rojer yang berusaha secuek mungkin pada tindakan Arya saja kepalang kesal, terganggu dengan suara – suara gaduh sebab ulah Arya. Rojer mengulurkan segelas air pada Enza, mengusap kepala Enza lembut seperti Arya mengusap kepala Enza tadi.

“Jangan marah – marah, belajarnya nggak akan nangkep kalo masih marah.” Rojer menenangkan anak didiknya itu, berangsur – angsur Enza mulai tenang. Rojer tersenyum tipis, remaja seperti Enza itu bukan Remaja yang susah diatur, bahkan ditengah – tengah maraknya remaja yang berbuat nakal dengan dalih mencari jati diri, Enza termasuk remaja yang amat tenang. Rojer tidak tahu harus mendekripsikan Enza itu seperti apa. Namun, gambaran Enza itu adalah gambaran remaja seharusnya.

Enza bukan remaja anti sosial, bahkan sebagai guru Enza di sekolah saja, Rojer dapat tau betapa supel dan ramahnya Enza, rasanya mustahil jika dilingkungan sekolahnya tidak ada yang mengenal seorang Senja Tri Putra, remaja yang kerap dengan sapaan Enza itu terlalu sempurna. Wajah yang tampan dan cantik sekaligus, otak yang jenius, teman yang banyak, keluarga yang bahagia, apa yang Enza tidak punya? Enza dicintai oleh seluruh orang, kadangkala saat Rojer melihatnya, ada sebersit rasa iri, betapa beruntungnya menjadi seorang Enza.

“Lanjut belajarnya?” Tanya Rojer lembut, kembali fokus pada tujuan awalnya. Enza mengangguk. Rojer kembali mengulangi semua materi yang tidak dimengerti oleh Enza, memberi contoh dan memeriksa setiap latihan Enza yang selalu menghasilkan nilai sempurna. Akhirnya, setelah dua setengah jam, Enza dan Rojer mengakhiri sesi belajar dan mengajar mereka. “Hufft…semoga besok ulangan matematikan nggak jelek,” Mohon Enza dengan nada lelah, takut bahwa semua usahanya nanti tidak menghasilkan apa yang ia inginkan, nilai yang sempurna.

Rojer tersenyum maklum, “Memangnya kalo jelek kenapa? Nggak apa – apa dong. It’s okay kalo hasilnya nggak puas, yang penting usahanya udah puas banget.” Ujar Rojer memberikan dua jempolnya pada Enza.

Enza mengerutkan dahinya mendengar penuturan Rojer, “Usaha yang maksimal kan buat bikin hasil yang maksimal Mbak, buat apa belajar susah – susah kalo nilainya masih segitu – gitu aja.” Balas Enza yang dihadiahi tawa oleh Rojer, sepertinya Rojer akan memberi les tambahan mindsett untuk anak didiknya yang satu ini. Jika dirumah Enza memanggil Rojer dengan sebutan ‘mbak’ jika disekolah Enza tetap memanggil Ronjer dengan sebutan ‘Bu’.

“Menurut Enza hasil yang Enza lakuin ini sudah maksimal?” Tanya Rojer, Enza mengangguk kencang.

“Aku udah belajar dari pagi Mbak, sekarang juga belajar sama Mbak. Memangnya usaha aku masih kurang?”

Rojer menggeleng, “Menurut mbak itu bahkan lebih dari cukup. Mbak aja mungkin nggak akan sekuat Enza buat belajar selama itu. Tapi….” Rojer menggatungkan kalimatnya, menjawil hidung Enza, “Enza juga harus ingat, usaha yang maksimal itu nggak harus menghasilkan yang maksimal juga. Bukannya lebih enak waktu Enza enjoy sama semua proses yang Enza jalani dibanding fokus cuma buat lihat hasil akhirnya doang, gimana nanti kalo ternyata kalo hasil akhirnya nggak sesuai ekspetasi Enza?” Lanjut Rojer.

“tapi kan mbak, usaha tidak akan mengkhianti hasil.” Protes Enza.

“Bener, usaha nggak akan mengkhianati hasil. Tapi Enza juga harus ingat, setiap usaha selalu punya probilitas buat gagal. Mbak nggak ngedoain Enza buat gagal di ulangan besok, tapi seandainya Enza besok gagal gimana? Bukan karena faktor Enza malas belajar, cuma memang ada faktor lain yang ngebuat Enza gagal hari itu. Apa setelahnya Enza masih percaya dengan kata kata itu?”

Enza tidak membalas perkataan Rojer, mendapati keterdiaman Enza, Ronjer melanjutkan perkatannya. “Enza harus ingat, kata – kata itu bukan berarti apa yang Enza usahain nggak akan pernah gagal. Tapi, ngajarin Enza untuk berusaha sebaik – baiknya. Gapapa gagal, selama Enza udah melakukan yang terbaik yang Enza bisa. Beda ceritanya kalo Enza gagal tanpa berusaha apapun, kalo itu Enza boleh kecewa sama diri Enza sendiri. Lagipula, gagal itu dibutuhkan loh sesekali, kayak kita yang bisa ngerasa bahagia setelah sedih. Kalo selama ini Enza nggak pernah gagal, besoknya Enza pasti ngerasa semuanya terlalu mudah buat Enza. Dan akhirnya Enza nggak tahu apa yang Enza tuju karena udah ngerasa hampa. Jadi dibanding Enza fokus sama hasil, Mbak bakal lebih mengapresiasi diri Enza yang udah berusaha maksimal.”

Enza masih diam, Rojer memberi waktu untuk Enza mencerna kalimatnya. Enza itu masih remaja pada umumnya, walau Enza tidak banyak tingkah, pasti masih ada perasaan gamang yang sesekali Enza rasakan. Dan sebagai orang yang lebih dulu dewasa, sudah tugas Rojer untuk menunjuk jalan yang lebih baik pada Enza.

“Mbak pernah gagal?” Tanya Enza tiba – tiba, setelah keterdiaman lamanya. Rojer tekekeh pelan, “kalo kamu tanya gitu, mungkin Mbak salah satu manusia yang punya paling banyak kegagalan.” Jawab Rojer.

“Terus waktu gagal Mbak ngapain?” tanya Enza kembali. Sejak kecil, Enza tak pernah benar – benar merasa gagal, kecualikan saat dia masih pertama kali naik sepeda. Namun, bagi Enza itu tidak termasuk kategori kegagalan untuknya, rasanya wajar – wajar saja karena itu pertama kalinya, Enza butuh beradaptasi dan belajar cara memakainya. Lalu apa itu gagal, bagi Enza, kata gagal terlalu abu – abu untuknya.

Rojer sedikit berpikir, mengetukkan jari telunjuknya di dagunya. “Nggak ada. Kalo ngerasa capek, Mbak narik nafas dulu sebentar, berhenti dari kegiatan yang ngebuat Mbak merasa gagal. Setelahnya, saat Mbak merasa siap, Mbak bakal mulai pelan – pelan buat tujuan Mbak. Tapi, sebagain dari kegagalan Mbak itu cuma perlu Mbak tangisi, setelahnya selesai gitu aja.”

Enza membulatkan matanya mendengar Rojer menangis, “Mbak nangis?!” Tanya Enza terkejut. Rojer mengangguk bingung sebab respon Enza yang terlalu berlebihan untuknya. “Iya, Mbak nangis. Memangnya kenapa?” Tanya Rojer.

Enza menggaruk kepalanya gatal, “Enza pernah denger, katanya nangis itu cuma buat orang cengeng. Jadi, dulu Enza selalu nahan nangis.” Sebaddas – baddasnya Enza di sekolah, bagi Rojer, Enza tidak lebih dari remaja polos yang penuh tanya. Padahal Enza punya Mas Arya yang kelakukannya sudah melebihi bajingan, dan Aji yang bahkan Rojer tidak dapat menemukan kata yang tepat untuk mendeskripsikan seorang Setiaji Archandra. Namun, bagiamana bisa Enza bertanya dengan tatapan lugu nan naïf seperti itu padanya.

“Tapi kata bang Aji, Enza sering nangis kok.”

“Ah, nggak asyik. Bang Aji buka kartu,” Enza mencebik kesal yang dibalas kekehan kecil oleh Rojer.

“Jadi kenapa Enza suka nangis sekarang dibanding dulu?” Tanya Rojer. Enza memutar bola matanya, berpikir.

“Enza nggak tahu. Tapi Bang Aji yang selalu maksa Enza nangis, kayak kalo udah di depan Bang Aji itu Enza nggak bisa ngapa – ngapain selain nangis. Kalo Enza nangis di depan Mas Arya, pasti Mas Arya langsung ngejekin Enza habis nangis. Tapi sama bang Aji, Enza selalu dapat rasa lega, kayak Enza nggak perlu ngapa – ngapain Enza bakal merasa semuanya selesai.” Jelas Enza, “Kalo mbak, kenapa nangis?” Lanjut Enza bertanya.

“Mungkin sama alasanya kayak Enza, beberapa masalah itu nggak perlu solusi, cuma perlu ditangisi aja.” Ujar Rojer yang dibalas anggukan setuju oleh Enza. Rojer membereskan barang – barangnya, “Tidur sana, biar fresh badan sama otaknya besok. Mbak bakal pulang entar lagi.” Suruh Rojer pada Enza yang mengamatinya. Apa Enza pernah bilang, selain Mama, Rojer adalah salah satu wanita yang membuat Enza merasa nyaman, rasanya seperti Mama. Enza beranjak dari duduknya.

“Mbak, Enza boleh minta peluk?” Enza selalu memeluk Rojer dengan izin Rojer, malam ini Mama menginap di bandung, kemungkinan besok baru pulang. Biasanya Mama yang akan memeluk Enza, jadi karena tidak ada Mama, Enza meminta Rojer untuk memeluknya. Rojer membantangkan tangannya, membawa Enza masuk kedalam pelukan kecilnya, jika ditelisik lebih jauh sifat Enza dan Setiaji itu tidak berbeda jauh, hanya saja pembawaan Enza jauh lebih tenang dibanding Aji.

Enza berniat mengantarkan Rojer hingga kedepan pintu rumah. Namun, ditolak oleh Rojer, dan menyuruh Enza untuk lebih dulu masuk ke kamar dan tidur “Nggak perlu dianterin, orang rumah kita depanan. Udah tidur sana, masih ada Mas Arya kan nanti mbak bilang ke Mas Arya aja.” Rojer kekeh dengan keputusannya, Enza menurut meninggalkan Rojer. Setelah memastikan Enza, barulah Rojer beranjak pergi.

***

Mas Arya mendekati Rojer yang masih sibuk dengan menatapi foto – foto kecilnya diruang tamu, sesekali perempuan itu terkikik geli melihat fotonya dan Aji yang tampak lucu dimatanya. Mas Arya juga dapat mendengar gumaman gemas dari Rojer saat melihat foto – foto Enza. sedari tadi Mas Arya menjadi pendengar setia percakapan yang terjadi diantara Rojer dan Enza. Tidak heran rasanya, mengapa Enza begitu nyaman dengan Rojer. Walau perempuan itu tomboy. Namun, saat sudah menjadi guru, Mas Arya sering mendapati sisi yang berbeda dari seorang Rojer, perempuan itu akan lembut, tutur katanya menenangkan hati siapapun, membuat orang betah berlama – lama untuk menghabiskan sisa harinya bersama Rojer, kecualikan dirinya.

Rojer memenangkan semua hati keluarganya, bahkan Aji yang notebenya tidak mudah luluh, memiliki hubungan yang dekat dengan Rojer. Awalnya, Arya sempat bingung, suatu hari ia dapati Rojer dan Aji yang tampak begitu akrab, seolah mereka adalah teman lama yang sudah lama tak berjumpa. Bahkan, Rojer menjadi satu – satunya orang yang lewat dari kejahilan Aji, Mama yang memiliki tahta tertinggi di hati Aji saja masih sering Aji jahili. Saat ditanya alasan Aji, Mas Arya tidak mendapat jawaban apapun selain perkataan Aji yang ngalor ngidul, katanya Rojer terlalu cantik untuk diusili, atau Rojer terlalu pro menjadi korbannya.

Kadangkala Arya tidak dapat mengerti perasaan hatinya, saat ini gemas rasanya ingin menghampiri Rojer, mencubit pipi wanita itu dan mengingatkannya untuk segera pulang, apa perempuan itu tidak lelah saharian. Belum lagi, Arya sedikit merasa bersalah pada Rojer karena meninggalkan perempuan itu ditengah jalan, padahal Rojer memang tengah butuh bantuan sebuah tumpangan untuk pulang. Namun, logika Mas Arya terus menolak untuk menaruh perhatian pada Rojer dengan dalih ia tak dapat melupakan mantan kekasihnya di singapura, apanya yang kekasih, bahkan terkahir kali Arya berpacaran saat ia dibangku kuliah semester dua, setelahnya sampai sekarang Arya tetap dengan gelar kehormatannya ‘Jomblo Manahun’, sudah bertahun – tahun tidak ada hilal rumah tangga akan segera terbangun.

Selama dua tahun belakangan, Rojer gencar terang – terangan menunjukkan perasaannya pada Arya. Jika ditanya jelas Arya senang, namun sisi lain dirinya terluka, tepatnya dirinya. Harusnya Arya yang berjuang mengejer Rojer, mengapa kini terbalik?! Arya mencintai Rojer, lebih dari perempuan itu mencintainya. Namun, berkali – kali hati Arya menyuruh untuk mengungkapkannya, berkali – kali juga Arya kalah dengan logikanya.

“Pulang sana? Nggak baik malam – malam dirumah cowo!” Usir Arya pada Rojer, menyender di tembok dengan dua tangan terlipat di depan dada.

Rojer mendengus malas melihat Arya, walau ia cinta mati pada Arya, perlakuan Arya padanya tadi siang masih ia ingat jelas di otaknya, padahal Rojer benar – benar membutuhkan tumpangan, namun Arya malah melaju begitu saja meninggalkannya. “Memangnya ngapain juga kalo dirumah cowo? Kaya lo bakal bisa aja.” Oke perkataan Rojer terdengar ambigu, terkesan seperti Rojer menantang Arya untuk satu hal yang bahkan harusnya tidak di pikirkan oleh mereka kini.

Arya meneggakan badannya, mendengus kesal, “gue bisa aja tuh! Sayang aja nggak ada minat sama lo, lagian gimana mau ada minat, orang lo nya aja datar kek triplek!” Ujar Arya yang dihadiahi lemparan sandal rumah oleh Rojer. Sejujurnya, jika bisa ingin sekali Rojer menyumpal mulut Arya yang kelewat lemes itu dengan high heels dirumahnya. Namun, apa daya kini ia dirumah yang bahkan tidak menyediakan barang yang pas untuk setidaknya membuat kepala Arya geger otak dalam semalam.

Rojer menabrak bahu Arya dengan sengaja sebelum berjalan menuju pintu, biasanya ini akan berhasil ia lakukan. Namun, entah mengapa malam ini, malah Rojer yang terhuyung ke belakang, dan terjatuh di sofa ruang tamu keluarga Chandra. Rojer tersenyum miring, malam ini menjahili Rojer sepertinya tidak masalah, Enza pasti sudah tidur, sekalipun Enza belum tidur, adiknya itu tidak akan peduli. Jika Aji ada, maka adiknya nomor dua itu yang paling heboh. Namun, meningat Aji tengah memperjuangkan cintanya juga pada si Jingga – Jingga itu, Arya yakin adiknya tidak akan pulang cepat malam ini.

Mas Arya mengurung Rojer dengan dua lengannya di sofa, Rojer membulatkan matanya panic, terkejut dengan perlakukan Arya yang tiba – tiba. Biasanya, tetangganya ini akan memiting lehernya dan membalas perkataanya dengan kata – kata yang lebih kejam, atau setidaknya Arya akan menyulut emosinya kemudian meninggalkannya begitu saja, membuat Rojer jengkel seharian. Namun, malam ini Arya terkesan berbeda.

Rojer meneguk ludahnya kasar, Arya menatapnya lembut, mengusap pipinya perlahan. Suara berbisik seduktif, “lo keliatan cantik banget malam ini,”

Rojer manyalakan alarm bahaya dikepalanya. Namun, dirinya juga merasa tertantang, jangan dipikir walau Rojer cinta mati pada Arya lelaki itu bisa mempermainkannya dengan sesuka hati. Walau dengan jantung berdebar kencang takut, Rojer menampilkan ekpresi sinis dengan senyum miring, turut mengusap rahang Arya lembut, ditatapnya wajah Arya perlahan, mulai dari bibir, hidung, hingga kedua netra mereka bertemu.

“Oh ya? Malam ini lo juga lebih tampak, bahkan dari biasanya.” Rojer turut menggoda Arya. Arya terkejut, namun sebisa mungkin mengontrol ekspresinya, kini jantungnya tak berbeda jauh dengan Rojer, berdebar dengan berbagai rasa yang bercampur aduk, takut, senang dan merasa tertantang.

Arya memainkan rambut Rojer, wajah mereka sudah sangat dekat, sedikit saja Arya lengah dengan tangannya yang menumpu pada kepala sofa, maka kedua belah bibir mereka pasti bertemu. Semakin lama, Arya hanyut dengan permainannya sendiri, “Lo tahu Ro, gue jatuh cinta sedalam – dalamnya sama lo. Tapi dilain sisi gue merasa harga diri gue tergores dengan lo yang selalu ngejar gue. Diam ditempat lo dan biarin gue yang ngejar lo.” Ucap Arya menatap Rojer serius. Malam itu, Rojer tidak ingin percaya sedikitpun dengan perkataan Arya. Namun, sorot mata laki – laki itu menunjukkan rasa kecewa juga terluka untuknya, lalu jika Arya mencintainya mengapa Arya selalu menyakitinya. Mata Rojer mulai memanas, berembun dan payahnya satu embun berhasil lolos di pipinya.

Arya mengusap lembut pipi Rojer, “Jangan nangis, gue lebih suka liat lo yang ketawa.” Rojer terkekeh pelan. Perlahan, masing – masing dari mereka hanyut dengan suasana yang tak sengaja tercipta, sedikit demi sedikit wajah Arya mulai mendekati wajah Rojer, sedangkan Rojer kini tengah pasrah memejamkan matanya, Arya menatap lamat wajah Rojer, merekam jejak paras wanita cantik itu di memorinya sebelum kemudian ia turut memejamkan matanya. Namun…

“MAMA, MAS ARYA—”

Hayooo ngarepin apa coba?? Kwkwkwkwk :D (bersambung)

 

Sumber: