23 Kasus PMK Ditemukan di Batanghari, 6 Sudah Sembuh

23 Kasus PMK Ditemukan di Batanghari, 6 Sudah Sembuh

PERIKSA HEWAN: Petugas Puskeswan memeriksa mulut ternak sapi dan melakukan disinveksi untuk memastikan tidak ada virus PMK. --

MUARABULIAN, JAMBIEKSPRES.CO.ID- Perkembangan kasus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak di wilayah Kabupaten Batanghari semakin membaik, Pasalnya dari 23 temuan kasus PMK di Batanghari ada enam ekor diantaranya telah dinyatakan sembuh dari paparan wabah penyakit tersebut. Rabu (15/06).

"Hewan yang terindikasi ada 23 kasus, 6 ekor diantaranya telah dinyatakan sembuh, kemudian potong paksa (Bersyarat) sebanyak 12 ekor dan yang masih dalam pengawasan itu 5 ekor," kata Kabid Kesehatan Hewan Disbunak Kabupaten Batanghari, Drh Tuanku Hafiq.

Berdasarkan update dari data pertanggal 13 Juni 2022 lalu, hewan ternak yang terpapar PMK yakni sebanyak 23 kasus.

Adapun temuan kasus wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) tersebut itu tersebar di tiga kecamatan yang ada di wilayah Kabupaten Batanghari.

"Yang paling banyak di temuan saat ini hewan ternak yang terpapar PMK yaitu di Kecamatan Muara Tembesi sebanyak lima ekor," Ujarnya

Dari total jumlah hewan ternak yang terpapar PMK tersebut selain dinyatakan sembuh ada juga beberapa yang dilakukan potong paksa serta dibawa kembali pulang ketempat asalnya.

"Kita juga terus berupaya agar khususnya di wilayah Kabupaten kita dapat bersih, atau tidak ada hewan ternak yang terindikasi dari wabah penyakit mulut dan kuku,"Pungkasnya Drh Hafiq.(rza)

Sumber: