Jahat Enak

Jahat Enak

--

Oleh: Dahlan Iskan

Selasa, 14 Juni 2022

MINGGU kemarin adalah hari bersejarah dalam hidup saya. Sejarah kecil: minum kopi terbanyak. Sampai lima jenis kopi. Sekali duduk. Dua jam.

Saya harus bisa memahami mengapa begitu banyak pembaca Disway yang gila kopi. Saya juga ingin melupakan minyak goreng, batu bara, cabe, dan PMK. Setidaknya dalam dua jam itu. Maka saya cari Jo. Ia seumur anak saya. Sekolahnya juga di Amerika, electrical engineering. Lalu sekolah lagi: balap mobil. Di Kanada. Untuk bidang tekniknya.

"Jangan ngopi dengan saya. Dengan teman saya saja. Kelas saya masih di bawahnya," ujar Jo. Maka saya diperkenalkan dengan teman seumurnya juga: Dukun Kopi. Sekolahnya di Melbourne, Australia. Jurusannya computer science. Awalnya ia ke Australia karena terpaksa. Kakak perempuannya tidak kerasan di sana. Maka biar pun hampir naik kelas 2 SMA di St Louis Surabaya, Dukun Kopi mengulangi lagi kelas 1 di Australia.

Saya pun ke kafenya. Di Jalan Musi. The Little Prince.

Ternyata si Dukun Kopi mengajak temannya lagi. Yang lebih gila kopi. Sang teman, Arek Suroboyo. Kelahiran Krian. Bapaknya jualan buah di pasar desanya. Ia lulus D3 perkapalan ITS. Mereka seumur. Lalu masuk ITATS untuk S-1. Sambil bekerja.

Nama anak ini Nasrullah. Ia datang menenteng sesuatu. Ada rodanya. Dibawa masuk ke kafe. Ternyata ia datang naik kendaraan roda satu. Dengan ransel di punggungnya. Tidak ada tempat parkir kendaraan jenis itu di depan cafe. Juga takut hilang. Harganya Rp 55 juta.

Nasrullah menaruh ransel di atas meja. Membukanya. Mengeluarkan isinya.

Ampuuuuun!

Ia keluarkan kompor mini, timbangan, saringan, shower, teko kaca, dan penggilas kopi. Ia keluarga juga sachet (kantong plastik yang divakum) tipis berisi biji kopi yang sudah diroster. Nama-nama kopi itu, berikut dari mana asalnya, tertulis di sachetnya. Dari Colombia, Panama, Latumojong, dan Tretes. Yang dari Colombia tidak hanya satu jenis. Ada Emanuel Encro, ada Wush Wush, dan beberapa lagi yang saya tidak kuat mengingatnya. Yang dari Panama pun ada jenis Elifa, Geisha, dan beberapa lagi. Yang Geisha pun ada yang dari kebun Santa Veresa dan dari Esmeralda.

Semua yang disebut tadi adalah kopi Arabica. Bukan Robusta.

"Di Australia hampir tidak ada yang minum kopi Robusta," ujar Stevanus Ade, si Dukun Kopi. Banyak negara hanya gemar Arabica. Banyak juga yang hanya menyukai Robusta. Italia dan Prancis adalah penggemar expresso Robusta.

"Saya ini penggemar kopi ribet," ujar Nasrullah.

Setuju!

Mau minum kopi saja begitu banyak birokrasinya. Begitu rumit alatnya. Sudah di kafe pun masih bawa alat sendiri. Bahkan ia bawa air dari rumahnya.

"Kita mulai dari yang lokal dulu. Ini bagian dari kearifan lokal," katanya. Tanpa tersenyum. Hanya saya yang tertawa kecil.

Nasrullah memasang timbangan. Lalu menaruh penggersa kopi di atas timbangan. Ia buka sachet Latumojong. Ia sendok biji kopi dari dalamnya. Ia masukkan ke penggerus itu. Hati-hati. Agar jangan terlalu banyak. "Harus hanya 15 gram saja," katanya lirih.

Itu berarti sekitar 105 biji kopi. Yang sudah diroster. Ringan.

Nasrullah pun memutar alat di penggerus itu. Dengan tangannya. Memutarnya harus ke arah kiri. Saya lupa alasannya. Tebaklah kalau bisa. Dua menit kemudian kopi sudah jadi bubuk.

Birokrasi berikutnya: teko kaca berisi air ia taruh di atas kompor mini. Kompor itu berbahan bakar butane. Hanya perlu dua menit untuk membuat air itu hampir mendidih: 95 derajat Celsius.

Agar bisa persis ''95'' Nasrullah memasukkan tongkat kaca kecil de dalam teko. Itulah termometer. Kecil tapi panjang. Melebihi lubang atas teko. Angka capaian panasnya bisa dibaca di situ.

Masih banyak birokrasi lanjutannya. Ruwet. Jumlah air itu pun diukur persis. Satu gram kopi hanya boleh 15 gram air. Berarti teko tadi berisi air 15 x 15 gram.

Nasrullah bekerja di perusahaan pengeboran minyak lepas pantai. Untuk ke tempat kerjanya ia harus naik speed boat tiga jam. Ke tengah laut. Di selat Makassar. Berangkatnya dari pantai Senipah, dekat Balikpapan. Karena itu setiap tiga bulan ia mendapat libur tiga minggu.

Untuk apa ia membawa shower kecil yang berlubang banyak itu?

Ia tidak mau air dari teko dikucurkan begitu saja ke bubuk kopi. "Tekanan airnya tidak akan bisa merata menimpa bubuk. Bagian tertentu di bubuk itu mendapat tekanan lebih. Bagian lain kurang tekanan," katanya. Dengan air panas dilewatkan shower jatuhnya air merata.

Bubuk kopi dari dalam roster itu ia tuangkan ke kertas khusus –kertas penyaring. Kertas itu ia letakkan di atas corong. Corong itu ia letakkan di atas teko. Air 95 tadi ia kucurkan ke atas shower. Air dari shower inilah yang menetes rata ke seluruh permukaan bubuk kopi  yang di atas teko.

Jadilah kopi yang siap diminum.

Ups... Belum. Ia putar-putar dulu teko itu. Putarannya ke arah kiri. Mirip para penggemar red wine memutar gelas berisi anggur merah. Selesai. Ia cium aroma dari dalam teko itu. Ia terlihat puas.

Gelas-gelas kecil disiapkan untuk kami berempat. Pelit sekali. Gelas ini kecil sekali. Isinya pasti sedikit sekali. Gelas ini tebal sekali, terutama separo bagian bawahnya.

Jo buru-buru menyajikan air soda ke saya. "Minum dulu soda ini sedikit. Baru minum kopinya nanti," ujar  Jo. Ia pemilik bengkel khusus: mobil-mobil mahal. Supercar. Jo jugalah yang sedang memodifikasi mobil Jaguar saya. Untuk dijadikan mobil listrik.

Mengapa harus minum air soda dulu? “Biar mulut kita netral. Dengan demikian bisa merasakan rasa kopi sesuai dengan rasa sejatinya," ujar Jo.

Saya seruput air soda dingin itu. Sedikit. Saya tidak suka soda. Juga tidak suka air dingin.

Nasrullah lantas menuangkan kopi bikinannya itu ke gelas saya. Gelas kecil itu. Tidak penuh. Tidak sampai setengahnya. Hanya seperempat gelas. Mungkin hanya sebanyak tiga sendok. Melihat begitu sedikitnya, kopi itu nanti kayaknya tidak akan sampai di perut. Jangan-jangan tidak sampai melewati tenggorokan.

Saya pun ikut-ikutan: menciumi dulu aroma kopi di gelas itu. Persis gaya orang minum wine. Saya sesap sedikit isinya. Satu sesapan. Ini mah bukan minum kopi. Kata ''minum'' tidak cocok dipakai di ritual ini.

Setelah sekali sesap mulut sedikit komat kamit –seperti sedang mencari rasa apa yang terkandung di dalamnya. Inilah sejatinya rasa kopi. Nasrullah telah mengajarkan ke saya ilmu sejati jenis lain. Yakni setelah 50 tahun saya mendapat pelajaran ilmu sejati dalam pengertian ketuhanan.

Jadi, apakah rasa sejati kopi? Saya tidak boleh menjelaskan kepada Anda –sebelum Anda mencapai level makrifat, makrifat kopi. Artinya: saya tidak tahu juga.

Saya menghabiskan 3 gelas kali  seperempat kopi kearifan lokal itu. Dalam 10 menit. Tiap satu menit satu sesapan.

Habis. Dituangkan lagi. Sedikit. Di sesap lagi. Habis lagi.

Nasrullah pun menjalankan birokrasi berikutnya: kopi Colombia Wush Wush. Dengan ritual yang sama.

Wush Wush harganya was-was. "Saya tidak mampu membeli kiloan. Saya hanya mampu membeli sachetan 18 gram," katanya. Berapa harga Wush Wush 18 gram itu? "Rp 500.000," ujar Nasrullah.

Inilah yang ingin saya sampaikan ke Gubernur Lampung. Atau gubernur mana saja. Yang daerahnya penghasil kopi. Atau, jangan-jangan mereka sendiri sudah lebih tahu. Bahwa jenis kopi itu tidak hanya satu atau dua. Sama-sama Colombia atau Panama, masih terbagi dalam jenis-jenisnya. Tiap jenis pun masih terbagi ke dalam area penanaman. Beda lahan beda rasa. Beda penanganan beda pula. Maka petani kopi yang ingin mendapat harga tinggi bisa mengikuti gaya itu. Jumlah tonase tidak lagi terlalu menentukan jumlah pendapatan. Area tidak harus luas. Yang penting bisa menghasilkan jenis kopi berharga tinggi. Lewat penyelidikan tanah, bibit dan cara memperlakukannya.

Yang sudah telanjur punya 5 hektare pun bisa mencoba: ambil setengah hektare saja dulu. Perlakukan secara khusus. Yang punya potensi terbaik. Jadikan yang setengah hektare itu ''Kopassus''-nya kopi Anda.

Kini mulai banyak pedagang kopi yang memerlukan kopi khusus seperti itu. Disebut fine coffee. Mereka juga sanggup mencarikan pembina yang tepat. Para pedagang itu memiliki jaringan pembeli di luar negeri. Ada pula konsultan gratis untuk itu.

Nasrullah yang mengatur irama minum kopi kami hari itu. Kian ke belakang kian mahal. Itulah seni minum kopi. Jangan yang paling enak diminum dulu.

Yang terakhir adalah jenis kopi yang sangat mahal. Yang sifatnya persis seperti kalimat di kaus hitam yang ia kenakan: ''Kamu Jahat, tapi Enak''. "Kopi ini rasanya jahat sekali. Tapi enak sekali," ujarnya.

"Apakah istri Anda tahu hobi Anda ini?" tanya saya.

"Tahu. Tapi tidak boleh detail," jawabnya.

"Kenapa?"

“Nanti dia ngomel. Kok ini mahal, itu mahal...," jawabnya lantas tersenyum.

"Dia tidak pernah ngomel?" tanya saya lagi.

"Yang penting pembelian tas-tas untuk dia lancar..." jawabnya.

Sejak kapan Nasrullah menyenangi kendaraan satu roda?

“Sudah satu tahun lebih," jawabnya.

Ia mengaku yang memengaruhinya adalah medsos. Dengan kendaraan satu roda itu ia merasa lebih memiliki kebebasan. "Dulu lambang kebebasan itu sepeda motor. Ternyata kalah dengan satu roda ini," katanya.

Ke mana-mana, sehari-hari, Nasrullah naik satu roda itu. Terjauh ke kebun raya Purwodadi. Pulang-pergi 120 km. Ia punya lima kendaraan jenis itu. "Hanya kalau pergi bersama keluarga saya naik mobil," katanya.

Ia punya dua mobil. Honda dan Toyota. Anaknya tiga orang.

Berapa banyak Nasrullah minum kopi sehari?

"Kuota saya 2 liter. Dalam 24 jam," katanya.

"Saya 1 liter," ujar Jo.

Tiongkok, negeri peminum teh pun kini mulai ketularan kopi. Bahkan sudah ada Geisha Tiongkok. Yang benihnya bocor sampai ke negara itu. Tiongkok punya banyak tanah yang ketinggiannya di atas 1.000 meter. Yang iklimnya sama dengan wilayah penghasil Geisha di Panama.

Konon biji kopi khusus itu diselundupkan ke Tiongkok secara rahasia. Dimakan. Lalu, bijinya, diberakkan di Tiongkok. Saking ketatnya kontrol Panama akan jenis kopi Geisha. Itu mirip teknik  kopi luwak.

"Bohong," kata saya. "Mana ada barang sudah dicerna di perut bisa tumbuh," kata saya.

Tapi begitulah cara menciptakan legenda. Untuk meningkatkan citra. Dan harga.

Kita juga bisa. (Dahlan Iskan)

 

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Ayam Meme

 

Juve Zhang

Seluruh BUMN Profitnya 126 Trilyun. Menggembirakan . Jumlah bumn banyak.yg rugi juga banyak. Akan ditutup katanya. Lihat Petronas sendirian saja profitnya 240 Trilyun (dalam Rupiah). Lihat Temasek Singapura profitnya bukan kaleng kaleng gak tanggung tanggung 3810 Trilyun (dalam Rupiah). Mau lihat BUMN Tiongkok satu saja lihat Bank nya ICBC profit 810 Trilyun(dalam Rupiah).. Temasek itu gabungan beberapa perusahaan dalam manajemen Temasek. Undanglah Temasek masuk ke industri ayam di Batam atau Riau. Duit modal besar lahan sewa, bisa banyak lapangan kerja di sana di buka. Anda yg di p.Jawa.gak usah takut porsi ayamnya di makan Singapura wkwkwkwkk

 

DeniK

Angkatan laut harus lebih sering patroli di Kepri. Ketika Malaysia stop impor maka penyelundupan dari tetangga sebelahnya akan semakin massive. Atau kita mau ambil kesempatan impor ayam ke Singapura . Pun nantinya dlm negri kedodoran. Biar orang pintar nan galak yang menentukan.

 

Ibnu Shonnan

Closingnya sedikit menonjok. Mungkin untuk tulisan besok, Abah bisa menulis kepahlawanan para petani kita untuk ekonomi negara. Khususnya petani padi dan jagung. Yang istikomah menjalani siklus ; pupuk dan biaya tanam yang terus mahal. Di musim panen, harga padi dan jagung terus turun. Untungnya dasar pemikiran petani kita lebih besar ke filosofi "nrimo ing pandum".

 

Jimmy Marta

Bayan gk nanam, langsung panen... hasilnya... silau men.

 

bagus aryo sutikno

Kasus stop export ayam dari Malaysia bikin Singapore merana. Ndilalah hal. Ini dijadikan bahan ketawaan negeri tetanggaku. Namun lihat ucapan sang perdana menteri, kita kudu siap dengan kondisi seperti ini, bikin masyarakat Singapura kian tanggap dan waspada. Saya aware dengan bangsa dan negara seperti itu. Pemimpinnya mengerti betul masalah bangsanya dan tahu solusinya. Rakyat dan pemimpinnya adalah PART of Solution. Ini pelajaran berharga.

 

Abdul Wahib

Gak usah jauh-jauh ke Singapura, di Jawa Timur jg sedang krisis ayam. Terutama ayam sotoan. Sejak idul fitri kemarin harga melambung gak mau turun. Dari semula 25-28rb/ kg, sekarang di kisaran 39rb. Sudah saatnya pedagang soto ayam membuat organisasi profesi, semacam IDI. Agar kita tidak didikte pedagang ayam. Apakah ayam kampus boleh ikut bergabung? Tentu saja, akan kami sambut dg tangan dan kaki terbuka

 

Pryadi Satriana

Para "komentator tetap" (baca:"kontributor tetap") silakan cantumkan no. Rek masing-masing, setelah sekian lama tidak ada pembagian deviden, mungkin akan segera dibagikan. Mungkin lho ya ... Itu kalo mau 'fair', krn ternyata Abah ndhak nulis "gratis". Bukan begitu Abah? Sehat selalu. Salam. Rahayu.

 

Jo Neka

Selebihnya harus impor:ayam.babi.sapi.sayur.kedelai.kacang dan apa saja.Pak Dahlan Salah. Ada yang tidak mau di Impor Singapura.Anda sudah [email protected]€£¥@@

 

No Name

Gambar meme seperti investasi tapi cuma dapat unrealized gain. Padahal ada fee makan kanan, dan fee buang kiri. Susah kalau makan nasi campurannya cuma nasi bentuk ayam. Ah dasar singapura.

No Name

Unrealized gain adalah bahan untuk ngecap wkwkwk

 

Jimmy Marta

..unrealize gain lebih menaruh harapan dari unrealize loss...

 

Jimmy Marta

Kalau memang singapura mau sewa lahan untuk pertanian di indonesia ya gak apa2. Beri mereka lahan kosong atau yg masih belum tergarap dg baik. Misal di riau kepulauan yg masih banyak belum maju tapi lahan luas. Atau yg di kalimantan itu yg satu juta ha lahannya dicetak jadi sawah yg tak jadi2. Singapura punya uang, punya teknologi dan punya sdm manajemen modern yg bersih. Yg hal itu indonesia sulit. Kita bisa buat kerjasama investasi. Atau dibuat seperti konsesi atau cara lain yg pasti bisa dibikin. Skema sewa menyewa bisa disepakati bersama. Bisa seperti yg lazim di kita. Sistem pertigaan. Sebagai pemilik, indonesia kebagian net spertiga. Dengan modal yg ada dimereka, pengelolaan pertanian sudah tentu dilakukan secara profesional dan modern. Orientasi nya pasti pada hasil. Banyak manfaat bisa kita harapkan. Lahan kosong tidak produktif menjadi produktif. Tenaga kerja petani terserap. Bahkan petani kita bisa mengambil pelajaran bgmn pertanian modern. Investasi sektor pertanian ini, khususnya persawahan mungkin baru. Tapi disektor lain model begini sudah lama ada. Terutama dipertambangan dan energi. Freeport di papua atau dulu caltex di riau contohnya. Puluhan tahun kontrak konsesi. Indonesia pemilik lahan, dapat sekian persen, pajak dan tenaga kerja. Tapi skemanya pasti bukan pertigaan.

 

Alon Masz Eh

Ndak usah ribet ternak ayam dan tanam sayur, besok ta buka rombong ayam geprek. Dapat nasi, ayam crispy, sambal, sayur lalapan. Berapa komoditi itu yg ga perlu susah nanam. Cukup 15 rb.1,5 dollar Singapore. Sugih kok susah2 tandur bos...

 

LiangYangAn 梁楊安

Krisis daging ayam sekarang ini juga mendorong industri daging ”tiruan” lebih serius. disway.id Daging in-vitro (kadang-kadang disebut sebagai daging budidaya, sintetis, atau budidaya sel), melibatkan penyuntikan jaringan otot dari hewan ke dalam kultur sel, memungkinkan sel untuk "tumbuh" di luar tubuh hewan. Teknik ini telah digunakan selama sekitar 15 tahun dalam pengobatan regeneratif untuk memperbaiki jaringan dan organ manusia. Pertama, sel induk, atau sel myosatellite, diambil dari hewan hidup yang tidak terluka dan kemudian dibesarkan dalam media pertumbuhan, memungkinkan sel untuk mengalami pembelahan ganda dalam proses yang disebut proliferasi. Jenis sel ini adalah prekursor untuk jenis jaringan tertentu dan mampu melakukan pertumbuhan sel massal.  Begitu ada sejumlah besar sel yang berproliferasi, mereka akan diinduksi untuk berdiferensiasi, atau berubah menjadi miofibril dan miotube, yang merupakan penyusun daging yang dominan. Secara teoritis kita hanya membutuhkan segelintir hewan untuk mengumpulkan sel-selnya.

 

LiangYangAn 梁楊安

Prosesnya sangat bergantung pada akses ke fetal bovine serum (FBS), produk sampingan hewan. Ini adalah komponen cair darah dari janin anak sapi setelah kehabisan sel darah merah, fibrin dan faktor pembekuan. FBS mengandung konsentrasi faktor pertumbuhan yang tinggi dan kadar imunoglobulin yang rendah, sehingga membentuk lingkungan yang ideal bagi sel untuk membelah. Namun serum tersebut sulit diperoleh dan sangat mahal, karena diambil dengan cara mengeluarkan darah dari janin anak sapi saat induknya disembelih untuk diambil dagingnya. Mereka melaporkan bahwa daging buatan memiliki tekstur yang mirip dengan daging asli, namun rasanya tidak sebanding. Ini sebagian besar dapat dikaitkan dengan agregasi otot rangka yang ada dalam daging asli, yang terdiri dari kombinasi jaringan ikat, lemak, dan pembuluh darah. Sebagai perbandingan, burger buatan Post dibuat hanya dengan satu jenis jaringan otot. Dan meskipun mungkin untuk menumbuhkan jaringan lemak menggunakan banyak jaringan otot, seseorang tidak akan pernah dapat sepenuhnya meniru "rasa", karena ada ribuan komponen yang berperan dalam bagaimana rasa makanan setelah mencapai lidah kita. Misalnya, kelembutan adalah kualitas kompleks yang terkait dengan daging yang baik dan tergantung pada banyak faktor, termasuk usia hewan, jenis, asupan protein, dan stres selama penyembelihan. www.mcgill.ca What is In Vitro Meat? McGill University Montreal, Quebec, Canada.

 

Lukman bin Saleh

Padahal pertamina terbiasa mensponsori acara apa sj. Termasuk sepak bola. Apa pesepakbola minum pertamax?

 

Levy Lesmana

Kita semua masih menunggu, tulisan abah yg lainnya. Anda Sudah Tahu : Formula E. Begitu sukses dilaksanakan di Jakarta E-Prix Ancol. Tapi tidak ada yg mengangkat berita sebagai suatu keberhasilan. Pun Kementrian Pariwisata. Walau Pernah menjadi Wakil Gubernur DKI Jakarta selama beberapa bulan. Tidak sempat mempromosikan Formula E yang baru Perdana di tampilkan di Jakarta itu. Pun BUMN. Tidak ada satupun yang mau menjadi Sponsorship di acara Internasional yang di lliput oleh 150 negara lebih. Alasannya pun bermacam2. Mulai dari Deadline yg mepet, sampai Pertamina yang nyaring berseloroh : "Itukan mereka tidak pakai bensin, apa yang mau kita branding dari ajang yang tidak pakai produk kita?" Hmmmm, iye kah? Tapi kita masih harus menunggu, entah kapan. Tapi pasti, Formula E ini akan di bahas oleh abah yang selalu detail dlm berkisah. Anda Sudah Tahu

 

D Darko

Pengusaha ayam di kampung saya kebanyakan akan bangkrut setelah dua atau beberapa kali panen, jika ada yang bertahan pengamatan saya pada mamakai cara atau management ditingkat dewa..

 

thamrindahlan

Anda sudah tahu kebutuhan Pangan nomor satu dibanding sandang dan papan. Pemenuhan kebutuhan pangan (kebutuhan primer) tidak bisa ditunda. Bersebab kelangsungan hidup makhluk.sangat bergantung ketersediaan asupan makanan dan minuman. Berbeda sandang apalagi papan tidak begitu pengaruh dalam menjalankan kehidupan sehari hari. Baju selembarpun di badan dan tidur di emperan tidak menyebabkan warga tewas. Singapore punya duit banyak namun kesulitan dalam pengadaan pangan. Bisa jadi itulah salah satu penyebab Datuk Low Tuck Kwong hijrah ke negeri gemah ripali subur sesuburnya di banding negara sempit singapore. Yes Pangan tak boleh ditunda 1 x 24 jam. Sedangkan sandang : celana sepotong baju sebadan dan papan : tidur dibawah jembatan juga masih bisa numpang. Ayam oh ayam den lapeh Salamsalaman

 

Mbah Mars

Mbah Koplak: "Ayam di Negeri Singa mahal Brik" Jabrik:"Di sini, yang mahal ayam kampus Mbah" Mbah Koplak:"Kok tidak viral Brik ? Mengapa bisa mahal ?" Jabrik:"Katanya rasanya nendang Mbah. Kegemaran para bos dan para sultan" Mbah Koplak jadi penasaran. Ingin sekali mencoba. Sesampai rumah ia bilang ke bininya. Mbah Koplak:"Sesekali aku ingin mencicipi ayam kampus Bu. Nggak apa-apa harga mahal karena katanya rasanya spesial" Mbah Putri:" Apaaaaaaaaaa ? Tua bangka bau tanah mau macam-macam !!!!" (Plakkk Mbah Koplak ditampar istrinya) Mbah Koplak:"Salahku apa jal ?"

 

Yea A-ina

Pintar memainkan emosi publik singapur, membuat sustenir bernilai 1 T. Termasuk Temasek sebagai pemegang sahamnya. Di sudut dunia lain ada kembaran Benjamin, sebut saja bernama Den Jamin. Sama-sama pintar memainkan emosi, ia menjanjikan era start up yang digital-digitalan lah. Karena di kampung halaman Den Jamin warganya masih mudah gumunan sekaligus silau yang berbau digital, maka dalam waktu singkat investor berbondong-bondong beli sahamnya. Entah itu investor asing ataukah hanya investor kampung Den Jamin yang ganti baju jadi Asing. Selanjutnya nilai start upnya meroket dalam waktu sesingkat-singkatnya. Fenomena itu memancing perusahaan besar di kampung Ben Jamin memberikan pinjaman, dengan kelihaiannya Den Jamin menjamin bahwa pinjaman ini bisa dikonversi menjadi saham. Dari sinilah cerita bermula wkwkwk

 

Dian Gambar

Pernah lihat di IG ada driver ojol yang bangga karena udah beli saham perusahaan tempat mereka terdaftar sebagai Mitra. Dan kalau udah punya sahamnya tentu merasa juga sebagai pemiliknya meskipun hanya 0.0 sekian persen.

 

Agus Suryono

POSISI INDONESIA.. Kita tidak kekurangan pangan. Tetapi kia memang kelebihan orang makan..

 

Agus Suryono

JUMLAH KATA.. Disway hari ini.. Jumlah kata artikel Disway 8.000 kata. Jumlah kata komen dari para perusuh 12.000 kata. Sehingga kelak Wikipedia bisa menulis tentang Disway sebagai berikut: Disway adalah Catatan Harian Abah DI yang terbit tiap hari. Tiap jam 4 pagi. Penulis tetap artikel: Abah DI. Penulis tetap komen: Er Gham Johanes Kitono Lukman bin Saleh Priadi Satryana Liam Then Jonas Liang Yang An Bagus Aryo Sutikno Jimmy Marta YeA Ina Muin TV Komentator Spesialis Dan lain-lain Perkembangan terakhir, orang tidak hanya menunggu artikel utama Disway. Orang juga menunggu dengan tidak sabar, komentar dari para perusuh. Trend nya, menjadi komentatir Disway akan menjadi profesi. Dan akan menghasilkan pendapatan yang bahkan lebih menjanjikan dibanding pendapatan dari profesi Youtuber. Hal itu sejalan dengan semakin banyaknya iklan yang menyertai Disway.

 

Yea A-ina

Profesi paling menggembirakan bila bagian dari hoby, nah.... kalau perusuh bisa menaikkan pemasang iklan, maka inilah kerjasama yang saling "menggembirakan" wkwkwk

 

Komentator Spesialis

Kalau soal urusan per ayaman, sebenarnya Indonesia ini jagonya memproduksi ayam. Ada buanyak perusahaan kelas besar yang punya fasilitas produksi dari hulu ke hilir seperti CP, JC, CFE, WJC dll. Saya pernah berkunjung ke salah satu dari mereka. Peternakan ayamnya ibarat tanpa manusia untuk mencegah penyakit ayam. Produksi dari pakan ayam, D0 sampai ayam, sampai makanan olahan per ayaman. Jutaan ekor per bulan. Itu belum menghitung peternakan ayam rakyat. Tapi tolong informasi ini dirahasiakan. Nanti diembat singapura pula ayamnya.

 

Nurkholis Marwanto

Singapura memang banyak uang. Tapi satu hal yang perlu diawasi, uangnya tidak boleh terus-terusan untuk reklamasi pantainya. Bisa-bisa luas Singapura menjadi 2 kali lipat sekarang. Tentu Indonesia yang akan dirugikan. Zona laut kita menyusut.

 

jobs 28

Malaysia harusnya ikut cara Indonesia..... Ekspor ayam dalam bentuk curah..... terapkan DMO untuk pengekspor ayam ke Singapura..... kemudian tunjuk menteri yang khusus menangani dan mengatasi kelangkaan ayam potong di Malaysia.... tentunya DPR Malaysia harus nambah anggaran buat kementerian tersebut.... biar bisa gerak cepat si Menterinya menangani kelangkaan minyak goreng..... eh salah ayam potong maksudnya

 

*) Diambil dari komentar pembaca http://disway.id

 

Sumber:

Berita Terkait