Dokter Pasien

Dokter Pasien

Lokasi penembakan di rumah sakit Warent Clinic, Amerika Serikat ----

Oleh: Dahlan Iskan

Sabtu, 04 Juni 2022

PASIEN itu marah. Ia pergi ke toko senjata: membeli senjata semi otomatis AR-15.

Tiga jam kemudian ia sudah sampai di rumah sakit –tempatnya dioperasi sebulan yang lalu. Ia juga membawa pistol yang ia beli 3 hari sebelum membeli AR-15.

Ia masuk ke rumah sakit itu: Dor! Amanda Glenn terjerembap. Dia tenaga medis di ruang depan rumah sakit. Tewas.

Pasien itu masuk ke ruang pemeriksaan. Nama si pasien: Michael Louis. Di ruang itu ada dr Priston Phillips, super spesialis ortopedi. Dor! Dokter Phillips roboh. Meninggal dunia. Dor! Dokter Stephanie Husen terjerembap. Dia juga super spesialis ortopedi. Kulit putih. Penuh darah wanita. Tewas.

Mendengar bunyi tembakan di dekatnya, William Love, seorang pengantar pasien, menutup pintu lorong. Agar jangan ada orang masuk ke arena penembakan. Dor! Love meninggal dunia di dekat pintu itu.

Istri Love selamat. Hari itu Love mengantar istri berobat. Ia telah menyelamatkan sang istri dengan nyawanya.

Adegan ala cowboy itu terjadi di RS Warren Clinic, di lantai 2 gedung Natalie Building Hospital. Di kota Tusla –kota terbesar kedua di negara bagian Oklahoma –tetangga utara Texas. Kemarin malam WIB.

Saya sudah lama tidak ke Tusla. Tidak bisa membayangkan di sebelah mana RS itu. Sewaktu ke Oklahoma terakhir saya tidak mampir Tusla. Saya langsung ke Amarrilo, Texas.

Penembakan masal terus terjadi susul-menyusul di Amerika. Kejadian di Tusla ini hanya seminggu setelah penembakan masal di Uvalde, Texas: 19 siswa SD tewas oleh remaja bersenjata, Salvador Ramos. Ditambah dua orang guru di situ.

Motif penembakan di RS Tusla  ini, menurut harian Oklahoma, pasien tidak puas. Si pasien kecewa pada dr Phillips. Sakitnya tidak sembuh –sakit tulang belakang.

Louis menjalani operasi tulang belakang sebulan lalu. Yang mengoperasi dr Phillips –ahli ortopedi terkemuka di Oklahoma. Kulit hitam. Ia juga aktivis kemanusiaan. Ia selalu jadi panitia peringatan pembunuhan masal terhadap orang kulit hitam di Tusla. Ia juga tergabung dalam dokter olahraga ternama.

Louis juga kulit hitam. Baru dua minggu lalu Louis boleh meninggalkan rumah sakit. Itu berarti dua minggu pula Louis rawat inap pasca operasi.

Louis mengeluh sakitnya tidak sembuh. Itu terbaca dari surat tertulis yang ditemukan di pakaiannya. Hari itu ia pakai jaket besar. Ia datang ke RS dengan penuh kesadaran: ingin membunuh dr Phillips. Ia telah berkali-kali menyampaikan keluhannya itu. Tidak kunjung sembuh. Ia tidak sabar. Baru dua minggu. Ia ambil jalan pintas.

Kurang dari tiga menit setelah penembakkan pertama, polisi sudah tiba di rumah sakit. Bahkan polisi masih sempat mendengar bunyi tembakan terakhir: tembakan bunuh diri Louis.

Pasien tembak dokter seperti itu mengingatkan kejadian setahun lalu: seorang pasien datang ke klinik membawa bom. Dan senjata. Lima nakes wanita di ruang depan ia tembak. Satu meninggal, empat kritis.

Pelakunya, Gregory Ulrich, 68 tahun. Ia sudah divonis dewan juri kemarin pagi WIB. Gregory dinyatakan bersalah. Tinggal hakim memutuskan bentuk hukumannya: kemungkinan seumur hidup.

Pasien itu ngamuk juga akibat penyakit di tulang belakang. Awalnya Gregory jatuh dari scaffolding. Yakni saat bekerja. Itu tahun 1977. Ketika Gregory baru berumur 22 tahun.

Ketika ke dokter, Gregory sudah diingatkan: kalau tidak dituntaskan dengan baik, ia akan mengalami kelumpuhan di masa tua. Akan terus berada di kursi roda.

Gregory merasa tidak separah itu. Ia pun hidup seperti orang normal. Ternyata dokter benar. Kian berumur Gregory kian menderita: tulang belakangnya sakit.

Sudah terlambat. Masih bisa dioperasi tapi tidak berhasil.

Gregory mengaku sudah mendatangi 50 ahli tulang belakang. Tidak teratasi. Ia selalu kesakitan. Satu-satunya jalan keluar: ia harus minum obat yang mengandung narkotika. Penghilang rasa sakit.

Tapi, belakangan, dokter tidak mau lagi membuatkan resep narkotika. Sudah berlebihan. Rasa sakit pun kumat lagi. Berkepanjangan.

Maka Gregory membeli pipa. Ia membuat bom. Tiga buah.

Pagi itu, ia naik bus kota menuju Allina Health Clinic. Lokasinya sekitar 50 Km di utara kota Minneapolis, Minnesota. Saya bisa membayangkan kawasan ini. Saya sering ke Minneapolis – St. Paul. Ada komunitas besar Vietnam di dekat situ. Juga ada Mall of America –yang terbesar di dunia.

Turun dari bus kota, Gregory menenteng tas. Juga menyandang senjata. Ia pun masuk ke lobi klinik tersebut: Dor! Dor! Dor!

Tiga nakes di bagian depan klinik itu tersungkur. Lalu Gregory masuk ke dalam: Dor! Dor! Dor!

Dua nakes lagi roboh. Bersimbah darah. Yang satu meninggal.

Gregory lantas meledakkan bom pipa pertama. Kaca-kaca rontok. Lalu bom kedua. Lebih rontok lagi. Bom ketiga tidak bisa meledak.

Inilah catatan waktunya:

Jam 10.52 Gregory turun dari bus.

Jam 10.54 sudah ada telepon masuk ke 911. Dari banyak penelepon.

Jam 10.58 satu telepon lagi masuk ke 911. Yang menelepon mengaku bernama Gregory. Ia minta agar dikirim banyak ambulans. Ia juga minta agar dirinya ditangkap.

Selesai menelepon, Gregory tengkurap di lantai. Ia menunggu polisi datang untuk menangkapnya.

Di pengadilan Gregory mengaku hanya ingin bikin sensasi. Agar menarik perhatian. Ia mengaku tidak punya niat membunuh.

Apa yang ia harapkan dari sensasinya itu?

"Agar dokter ikut merasakan penderitaan orang yang sakit tulang belakang," katanya kepada hakim. Tujuan akhir Gregory: agar dokter mau terus memberikan resep narkotika kepada penderita sakit tulang belakang.

"Menjadi tua itu sakit sekali. Apalagi punya masalah di tulang belakang," ujar  Gregory.

Saya bisa merasakan sakitnya Gregory. Saya pernah kecetit seperti itu. Lebih 40 tahun lalu. Ketika saya masih bisa bekerja 18 jam sehari. Demi memajukan media yang Anda sudah tahu itu.

Saya terkena masalah jam 4 pagi. Ketika baru saja bangun tidur di lantai ruang kerja –mulai tidur jam 02.00 bangun jam 04.00. Saya langsung ke meja komputer. Saya ingin menyalakan stavolt di bawah meja. Saya raih tombol itu. Dengan membengkokkan punggung.

Dor! Saya menjerit. Sakit sekali. Saya tidak bisa berdiri. Setengah jam saya menangis. Seorang diri. Di ruang kerja kantor yang sudah sepi.

Saya coba turun dari kursi. Ingin berbaring di lantai. Tidak bisa. Sakit sekali. Lalu saya jatuhkan badan saya ke lantai. Dengan rasa sakit yang sampai keluar air mata. Saya berhasil telentang. Terasa agak enakan. Lalu mencoba miring. Gagal. Tidak tahan. Sakit sekali.

Saya pun gagal menyiapkan materi rapat jam 7 pagi hari itu. Padahal peserta rapat itu para pimpinan bank cabang Surabaya.

Pelan-pelan saya berusaha menuju ruang rapat. Dengan penuh kesakitan. Dari ruang kerja ke ruang rapat itu perlu waktu dua jam. Tiap satu langkah berhenti. Sambil pegangan tembok. Tidak ada yang melihat.

Jam 6.30 saya sudah duduk di meja pimpinan rapat. Saya tidak bisa menyambut tamu di pintu masuk –seperti biasanya. Saya duduk saja di ruang rapat. Menunggu tamu di situ.

Saya ramah-ramahkan wajah saya. Saya simpan sakit itu di dalam penderitaan. Rapat pun selesai. Tanpa ada yang tahu siksaan itu.

Begitu tamu-tamu pulang, saya minta diantar ke rumah sakit. Yang terdekat: RS RKZ. Di situ saya ditraksi. Bahu saya diikat di tempat tidur. Telapak kaki saya juga diikat. Tempat tidur itu bisa dipanjangkan secara elektronik. Bagian tengah tubuh saya ditarik ke atas dan ke bawah.

Seminggu saya menjalani terapi itu. Setiap hari. Mulai enakan. Lalu saya mencoba main sepak bola. Besoknya sakit itu kumat lagi. Lalu diterapi lagi. Sehat. Sampai sekarang. Tidak pernah kumat lagi –dan tidak pernah main sepak bola lagi. Dan tidak ada toko senjata di Surabaya.

Tidak terungkap apakah keinginan membuat sensasi Gregory tersebut juga akibat konsumsi narkotika yang panjang.(Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Tulisan Berjudul Tangis Mama

mzarifin umarzain

Bambang jangan bimbang, jangan mbambung. Ngambang, nyambung, nyumbang, sumbang, subang, sabang, bangbang, bengbeng, bumbung, bung, bing.

 

Budi Utomo

Bu Hao Yi Si 不好意思. Baca: Pu Hao I Se (I diucapkan seperti I dalam kata Ikan, Se diucapkan Seu ala Sunda atau seperti Se dalam kata Selamat). Pu Hao 不好 kalau berdiri sendiri artinya Tak/Not  Bagus/Good . I Se 意思 kalau berdiri sendiri artinya Meaning/Makna. Tapi kalau digabung artinya lebih kurang adalah Maaf Merepotkan. Betul sekali artinya dalam bahasa Jawa yang mendekati adalah Nuwun Sewu. Nuwun atau Mohon dan Sewu atau Seribu kalau digabung bukan berarti Mohon Seribu tapi artinya lebih kurang Mohon Ribuan Maaf. Ini tata krama khas Jawa. Tata krama khas Tionghoa yang mirip Pu Hao I Se yang arti panjangnya Mohon Maaf Kalau Saya Merepotkan Anda. English yang mendekati Nuwun Sewu atau Pu Hao I Se adalah Pardon me.

 

bagus aryo sutikno

Bapak Magelang Ibu Cilacap dan jadilah Cigelang. Semoga mas Bambang saat final nanti nyanyi lagu Tresno Waranggono, biar terguncang tuch dunia.

 

Mbah Mars

Mbah Koplak:"Wong Jawa itu untuk mengungkapkan sesuatu bernilai banyak menggunakan kata sewu Brik. Sebagai wong Jawa, kamu saya tes berapa contoh bisa kamu sebutkan ? Jabrik:"Nyuwun sewu, Makam sewu, Pring Sewu, Lawang Sewu, Candi Sewu" Mbah Koplak:"Apa lagi ?" Jabrik:"Emmm...apa lagi ya Mbah" Mbah Koplak"Orang Solo Brik ? Tempatnya Pak Mirza?" Jabrik:"Apa Mbah? Mbah Koplak:"Sewu Kutha" Jabrik:"Hehehe iya... Didi Kempot. Oia,Mbah. Kalau di masjid gimana Mbah ?" Mbah Koplak: "Maksudmu ?" Jabrik:"Infaknya Mbah ?" Mbah Koplak:"Sewu. Hahahaha"

 

Abu Abu

Oohhh Bambang berarti kesatria. Dalam Hikayat Banjar ada dua tokoh, anak Empu Mandastana, Bangbang Patmaraga dan Bangbang Sukmaraga. Dalam Hikayat, keduanya dibunuh oleh Lambung Mangkurat, paman keduanya, saudara Empu Mandastana. Bambang (Jawa). Bangbang (Hikayat Banjar). Pengucapannya sekilas mirip. Mungkin kedua nama itu ada kaitannya. Dari Bambang (Jawa) menjadi Bangbang (Hikayat Banjar).

 

Gianto Kwee

Bambang juga sebutan Arjuna saat ketemu Cakil dan Bambang yang satu ini Dokter yang Singing Boy ! Biarlah dia tetap sepert saat ini dan Indonesia punya Dua (?) Dokter yang Singing Boy Ah , , , , , , , Andai aku juga seorang Dokter, Indonesia punya Tiga , , , , ,

 

Jokosp Sp

Orang tua memang harus suka dengan The Voice, juga American Got Talent ( Britanian's Got talent ). Saya sering mencontoh untuk memberikan motifasi buat si kecil agar bisa jadi nomor 1. Jadi nomor 1 itu indah. Seperti Top Ten AGT. Air mata sering tidak disadari keluar sendiri ketika melihat mereka yang juara. Juri menekan Tombol Gold dan guyuran kertas jatuh menimpa para pemenang. Indah sekali.

 

Abu Abu

Bambang. Mana Bambang? Mau ngumpulin komentator Disway yang bernama Bambang. Siapa tahu yang paling beruntung dapat kaos Disway dari bos Disway yang itu. Yang Anda sudah tahu.

 

Liam Then

Sebenarnya itu fenomena khusus. Saya rasa penggunaannya bukan merendahkan ,tetapi menunjukan akrabnya kehidupan masyarakat dengan nama Bambang. Bambang yang di posisikan sebagai teman dekat, yang mewarnai keseharian hidup.

 

Bambang Suriawan

Semoga dengan sukses dan terkenalnya Mas Bambang Trytia Atmaja, nama Bambang tidak digunakan sebagai guyonan/joke lagi....cukup menyakitkan mendengarnya ????

 

edi hartono

Pasien dokter Bambang sekarang pasti memiliki ekspektasi akan dapat bonus: dinyanyikan lagu dg suara spesial kalau berobat dg dokter Bambang. Namun, hal ini malah membuat saya sedih. Saya jadi ragu2 apakah dokter Bambang mau kembali ke Indonesia; untuk memajukan dunia kedokteran di negeri tercinta khususnya penanganan cancer. Dia pasti pusing duluan ketika berpikir, bagaimana kalau ada pasien dari papua minta dinyanyikan lagu Apuse atau Wemir wonda. Bagaimana pula kalau pasien dari sulawesi minta dinyanyikan lagu Sipatokaan atau O ina ke ke. Pasien dari Kalimantan lain lagi, Sumantra lain lagi mintanya. Belum selesai di situ, masih ditambah lagi pusing mau minta rekomendasi ke mana? Ke IDI atau PDSI? Mau ikut IDI takut metode penanganan cancer nya ada yg tidak disetujui, padahal bukti empiris nya sudah banyak. Mau ikut PDSI juga ragu2, karena ini organisasi masih baru. Duh, kok malah nostalgia, luka lama terbuka kembali, wkwk..

 

Yea A-ina

Bambang Indonesia mewakili emosi kita semua. Penutup tulisan yang tepat, dikala Bambang berprestasi di bakat-bakat kesukaannya. Tapi disaat wakil kita di DPR/MPR prestasinya seperti saat ini. Benar-benar menguras emosi kita sebagai rakyat yang diwakilinya di sana.Apa prestasi wakil kita di sana? Anda semua sudah tahu

 

Jimmy Marta

Pasien dr Bambang pasti sangat senang. Diobati dokter ahli sambil nyanyi.. .Pasien serasa dibius suara sang dokter yg jebolan BGT. Nanti saat bambang mau operasi pasien tidak perlu lagi anestesi. dr bambang cukup nyanyi nina bobok. Si pasien langsung tertidur....

 

Jimmy Marta

Ingat waktu sekolah smp dulu. Pelajaran kesenian nyanyi kedepan kelas bergiliran. Ibu guru kasih 'kunci' nyanyinya lagu bebas. Pas dapat giliran sedikit berdegup, kepala menunduk. Ditanya mau lagu apa, langsung jawab "halo halo bandung".... "itu bukan lagu bebas, itu lagu kebangsaan" katanyi. Lha..piye tho..! tadi kan bebas... wkwkw...

 

Mister Xi

Ruarr biazza,,, setelah melihat video di atas dan membubuhkan sedikit komen di chanel tsb,,,, akhirnya inyong mengatakan : Mas Bambang,,,, apik temen yak suarane rika,,, tapi ya tetep iling kiye : "Ora Ngapak Ora Kepenak" Hidup wong Cilacap !!!.

 

Mirza Mirwan

Pak DI bicara dengan Bambang kemarin petang -- mungkin Rabu atau Selasa. Semifinal BGT sudah digelar sejak Senin 30/5. Tetapi setelah saya cek gelaran semifinal tgl. 30/5, 31/5, 1/6 dan 2/6 tidak ada Bambang -- tiap episode hanya meloloskan 2 peserta. Jumat ini pkl. 8-10 pm adalah gelaran terakhir semifinal untuk mencari 2 finalis terakhir. Dari 10 semifinalis yg. akan tampil semoga ada Bambang. Syukur² bila termasuk 2 peserta yg. lolos ke babak final. Britain's Got Talent memang bukan hanya jang pencarian bakat nyanyi. Ada juga tari, sulap dan stand up commedy. Sementara untuk nyanyi, peserta yang masuk semifinal ternyata penampilannya lebih memukau ketimbang Bambang. Sementara dari 4 juri, yang profesinya benar² terkait dengan musik hanya Simon Cowell dan Alesha Dixon. Amanda Holden (aktris) dan David Walliams (komedian) tak bersinggungan dg. musik. Jadi kalaupun Bambang tidak masuk semifinal, saya cukup "legawa".

 

Johan

Sulit mengharapkan Bambang bisa menang. Publik Inggris hatinya sudah direbut oleh Reynhard Sinaga.

 

Er Gham

Bambang top. Orang tuanya juga berhasil didik anaknya. Oh ya, lagi santer Anies - Puan. Mbak Puan khan udah umroh dengan orang dekat JK. Sedangkan pak JK sendiri adalah pengayom Anies. Gak nyambung ya. Hehehe. Sorry out of topic.

 

*) Diambil dari komentar pembaca http://disway.id

 

 

Sumber:

Berita Terkait