24 Mei Denny Siregar Siap Ladeni Novel Bamukmin, Denny Siregar: Kandang Cebong Lebih Aman, Gak Pake Keroyokan

24 Mei Denny Siregar Siap Ladeni Novel Bamukmin, Denny Siregar: Kandang Cebong Lebih Aman, Gak Pake Keroyokan

JAKARTA - Tantangan duel yang dilayangkan pegiat media sosial, Denny Siregar telah disanggupi oleh Wasekjen PA 212, Novel Bamukmin. Tempat dan tanggal pertandingan pun sudah diajukan Denny Siregar lewat akun Twitter pribadinya.

Rencana duel di atas ring antara Denny Siregar dengan Novel Bamukmin itu terus mengerucut, setelah Ade Armando babak belur saat aksi BEM SI, Senin (11/4) lalu.

 

“Tanggal 24 Mei oke, habis puasa. Di Bali oke, ntar gua siapin. Kandang cebong lebih aman. Sumbunya panjang, gak pake keroyokan,” tulis Denny Siregar kemarin, Sabtu (16/4).

Menanggapi itu, Ketua Majelis Jaringan Aktivis Pro Demokrasi (ProDEM) Iwan Sumule justru merasa aneh dengan rencana duel ini. “Waduh, masih sahut-sahutan aje,” ujarnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu (17/4).

Padahal, katanya, akar dari masalah ini adalah Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Marves) Luhut Binsar Pandjaitan. Seandainya Luhut tidak sesumbar mempunyai big data, maka tidak akan ada perpecahan antar anak bangsa di negeri ini terjadi.

Iwan Sumule yakin duel Denny Siregar dan Novel Bamukmin muncul gara-gara Ade Armando babak belur saat hadiri aksi BEM SI menolak perpanjangan masa jabatan presiden. Oleh Denny Siregar, pengeroyok Ade Armando disebut sebagai “kadrun”.

Adapun penolakan mahasiswa muncul, lantaran Luhut sesumbar punya big data yang menyebut masyarakat Indonesia memiliki kecenderungan untuk menunda pemilu.

 

Sementara faktanya, mahasiswa, pendukung Jokowi, hingga mereka yang disebut “kadrun” oleh Denny Siregar bersatu menolak rencana penundaan pemilu dan perpanjangan masa jabatan presiden.

 

“Jadi kenapa Luhut yang biang gaduh, tapi malah kalian yang jadi ribut dan mau kelahi?” tanya Iwan Sumule.

Sumber: